Thursday, January 16, 2014

Kamu yang terbaik




Semasa aku masih kanak-kanak, aku pernah menanam pokok betik. Kemudian, beberapa anak pokok betik tumbuh dalam keadaan yang rapat antara satu sama lain. Aku sayang kesemua anak pokok betik tu. Satu hari, bapa saudara ku datang melawat. Dia mencabut anak-anak pokok betik tu, dan hanya membiarkan sebatang pokok betik yang paling tinggi sahaja untuk hidup. Katanya, pokok-pokok ni akan bersaing untuk hidup. Jadi kita biarkan sebatang yang paling tinggi sahaja hidup agar mereka tidak bersaing.

Ketika itu, aku mempelajari sesuatu. Hidup ini memang tentang persaingan. Jika anda tak boleh jadi yang terbaik, anda akan dibuang untuk beri laluan kepada yang lain. Malah, kehidupan juga menunjukkan tentang persaingan setiap masa. Dalam peperiksaan, ada nombor untuk membezakan anda dengan orang lain. Dalam setiap kertas ujian juga ada markah. Wah, dia dapat 88%.. Aku dapat 86% je.. Begitulah contohnya.

Persaingan itu seolah-olah tiada penamat. Sekolah rendah, sekolah menengah dan kolej! Kita terus bersaing... Jika tak bersaing, kita akan ketinggalan. Jika kita berjaya melakukannya dengan baik, orang yang lebih baik dari kita tetap akan muncul. Lumrah alam barangkali. 

Cukup! Aku bosan dengan persaingan sia-sia yang akhirnya, bukan membawa manfaat kepada aku pun. Mungkin aku patut melihat anak-anak pokok itu dari sudut berbeza. Ia bukan mengenai aku dan orang di sekeliling ku lagi. Kini aku lihat anak-anak pokok itu semuanya adalah diri aku sendiri. Ya, kesemua anak-anak pokok itu mewakili aku. Aku tetap kena buang semua anak pokok kecuali kekalkan satu yang terbaik sahaja. Baik, mari cuba buangkan ego, malas, pemarah, lalai, dan kekalkan hanya 'hijrah'. Kemudian, jaga pokok hijrah itu sampai ia mampu membesar dan menghasilkan buah. InsyaAllah.

Pokok betik yang aku tanam masa sekolah rendah itu dulu, ia membesar dengan baik sekali. Menghasilkan buah betik untuk aku. Tapi, tahukah apa terjadi pada pokok itu? Ia telah ditebang kerana ia terlalu besar dan  boleh merosakkan simen di sebelahnya. Aku sedih. Tapi sekuang-kurangnya ia memberi aku sedikit kebahagiaan sepanjang hayatnya. Pengajaran dari kisah ini, kita manusia satu hari nanti juga akan mati. Sebelum tarikh kematian itu tiba, serlahkanlah yang terbaik dalam diri kita yang selama ini tenggelam kerana sifat-sifat buruk yang lain. Seperti anak-anak pokok yang terpaksa dibuang untuk memberi ruang kepada anak pokok yang terbaik, seperti itu jugalah kita kena buang sifat buruk kita untuk beri laluan kepada sifat baik kita.


Hidup, bukan mengenai bersaing dengan orang disekeling kita. Ia adalah mengenai bersaing dengan diri sendiri. Mampukan aku yang hari ini menjadi lebih baik dari aku yang semalam? Tanya soalan begini pada diri masing-masing. Serlahkan yang terbaik diri anda boleh serlahkan. Ayuh, hijrah!


Semua ini ditulis atas pendapat sendiri sahaja. Mana-mana yang salah, tolong betulkan. Mana-mana yang kurang, tolong tambahkan. Kita sama-sama mencari redha Ilahi bukan?

Sampai sini saja buat masa ini. Ingat ya, hidup ini indah!


6 comments:

  1. terbaik... cantik isi entri pos ini cik Amna.. semoga kita sama sama menjadi yang terbaik untuk keredhaannya

    ReplyDelete
  2. aku nak like takde butang like

    ReplyDelete
  3. sebuah analogi kehidupan.
    Terima kasih utk nota hidup yang bermakna ini.

    ReplyDelete
  4. OKAY SAYA PEMINAT BARU BLOG KAMU..SEMOGA KEKAL DENGAN KONSEP MACAM NI..BEST

    ReplyDelete