Wednesday, April 18, 2018

Amna Shark dan Hari Kartunis Malaysia 2018

1 April merupakan hari Kartunis Malaysia. Pada 1 April 2018, aku berasa amat berpuas hati kerana sepanjang hari tersebut telah ku manfaatkan cuma untuk aktiviti komik. 

Aku bertolak awal pagi, menuju ke KL sentral. AJK Pekomik akan mengadakan meeting di situ. Disebabkan lokasi aku jauh, aku telah keluar seawal yang boleh. Setibanya di KL sentral, aku lega walaupun aku sedikit terlewat, meeting masih belum bermula. Masih lagi menanti ketibaan beberapa AJK yang lain. 

Meeting Pekomik berjalan lancar. Syukur Alhamdulillah. Apabila meeting berakhir, kami sempat juga berbual-bual, ambil ilmu mengenai dunia komik. 

Meeting AJK Pekomik 

Ketika kami selesai makan tengah hari dan berbual, waktu telahpun hampir Zohor. Aku sebenarnya menanti untuk ke Forum Khas: Hari Kartunis 2018 yang akan bermula tidak lama lagi. Maka, aku mengajak mana-mana AJK Pekomik yang berminat untuk turut serta. 

Forum Khas : Hari Kartunis Malaysia 2018 

Forum Khas tersebut diadakan di Muzium Negara, tidak jauh dari KL Sentral. Selesai Zohor, aku bergegas ke Muzium Negara. Masuk sahaja auditorium, aku terkejut melihat auditorium kosong. Yang aku lihat adalah, seseorang yang amat aku kenali dan sanjungi, Prof Muliyadi. Bekas pensyarah aku. Seperti biasa setiap kali aku bertemu Prof, aku menghampiri dengan tersenyum sampai ke telinga.

Belum sempat aku menyapa dan bertanya khabar Prof, Prof telahpun terlebih dahulu menyapa ku dan bertanya khabar. Kemudian aku bertanya, "Tak ada siapa pun?" kerana kehairanan melihat auditorium yang kosong. "Nanti 2.30, ada lah tu" balas Prof tenang. Baru aku perasan, program tersebut mula pukul 2.30 lah. Aku pukul 2 sudah tercegat di sini. Bukti betapa teruja dan sokongan tidak berbelah bahagi dari ku. 

Aku mengambil tempat di dalam auditorium tersebut. Bersama-sama aku, adalah Nabilah N. A. N, rakan Aretis United dan juga merupakan salah seorang AJK Pekomik. Apabila menghampiri jam 2.30, manusia mula memenuhi ruang auditorium.

Ada satu ketika, segerombolan kartunis-kartunis otai memasuki auditorium serentak. Terasa ada satu aura luar biasa. Para hadirin juga semua menoleh kepala melihat kehadiran mereka. Mengagumkan bukan?  Jadi kartunis juga boleh disanjung sebegini.  Mungkin ketika aku tua nanti, aku pula ditempat sebegitu? Angan-angan kosong kah aku? 


Prof Muliyadi merupakan moderator bagi forum kali ini. Ahli panel pula adalah Jaafar Taib, Mishar, Dato Azman Yusof dan Zainal Buang Hussein. Nama-nama ahli panel, semuanya nama-nama yang aku belajar dari buku semasa belajar subjek liberal studies satu ketika dahulu. Luar biasa rasanya apabila nama-nama yang selama ini cuma belajar dari buku, kini aku dapat melihat dan mendengar insan-insan ini duduk di depan dan bercakap. 

Namun, sesi yang paling menarik bagiku adalah, ketika sesi soal jawab para hadirin dan ahli panel. Barulah terasa perbincangan dua hala. Malah, para hadirin juga bukan calang-calang manusia. Kartunis-kartunis otai, penggiat seni, collector, pihak media, dan ramai lagi. 

Seusai forum ini, para hadirin berkumpul dan minum petang di luar auditorium. Ketika inilah, dapat lihat nama-nama besar berkumpul, bersembang, dan aku hanyalah, seorang pelukis komik muda, mentah dan tidak dikenali tersesat dikalangan mereka. 

Aku sempat bergambar dengan kartunis Lambok. Ni sudah kali kedua sebenarnya bergambar dengan beliau. Kali pertama, ketika majlis pelancaran Jenama X. Buat malu saja. Beliau ternampak aku masa sedang bisik-bisik dengan AJK Pekomik kerana segan nak minta bergambar dengan beliau. Kantoi aku peminat beliau. Tapi tak apalah. Beliau tak kenal aku. Aku pun tak kenalkan diri. Nasib baik. 



AJK Pekomik bergambar dengan Prof Muliyadi selepas Forum berakhir. 

Sesudah itu, aku menuju ke KL sentral semula, untuk Asar, Maghrib, dan sempat mandi dan bersiap untuk event malam tersebut. 

Event malam itu adalah event yang aku tunggu-tunggu. Aku datang sebagai salah seorang dari 10 orang AJK Pekomik untuk Majlis Hari Kartunis Malaysia 2018. Pada mulanya, aku tak mahu hadir kerana ia berlangsung waktu malam. Aku pula tinggal jauh. Susahlah jika pulang lewat. Namun setelah aku tak sengaja tertahu senarai nama-nama yang hadir, terdapat ramai kartunis, dan Prof Muliyadi, terus aku beritahu Pekomik, aku mahu turut serta! Maka, tersenarailah namaku dalam senarai tetamu pada malam tersebut.

Amna Shark di Hari Kartunis Malaysia 2018.

Bergambar bersama Uncle Gedek dari Blog Begins at Forty

Antara AJK Pekomik yang turut serta.

Selesai makan dan penyampaian anugerah, kami bergambar. Aku saja yang terkejar-kejar mendesak AJK Pekomik bergambar segera, sebab aku kena mengejar KTM terakhir. Dan selepas itu, terlihat seorang gadis dress hitam, berlari-lari anak mengejar KTM terakhir. Aku lah itu.

Tamatlah kisah aku pada Hari Kartunis Malaysia 2018. Amat berpuas hati, sepanjang hari ku dimanfaatkan. Gembira kerana menjadi sebahagian daripada hari bersejarah ini. Terima kasih, Pekomik.

Monday, March 12, 2018

Amna Shark dan Pekomik Classroom



Aku pernah ceritakan bahawa tahun ini, aku mula terlibat dengan Pekomik. Selaku salah seorang AJK Pekomik, ini adalah tugasan pertama yang diberikan kepadaku, membuat bengkel komik. Pada 10 Mac 2018, berlangsunglah Pekomik Classroom. Aku mampu laksanakan ini pun, kerana bantuan dari seluruh AJK Pekomik, terutamanya Tuan Presiden. Alhamdulillah.

Pekomik Classroom, dibimbing oleh tiga orang tenaga pengajar yang merupakan pelukis komik daripada generasi-generasi yang berbeza. Untung siapa yang hadir ni. Dapat berjumpa dan dengar sendiri daripada tiga nama hebat ini, Pokcik Fingernailz, Bophairy dan Tembakau.

Alhamdulillah, bengkel berjalan lancar. Meski aku hadir ke sini sebagai urussetia, namun itu tak menghalang aku untuk serap seberapa banyak ilmu yang boleh diperolehi hari ini.





Sesi pertama bersama Pokcik Fingernailz. Pokcik boleh dikatakan pelukis dari generasi ku. Umur Pokcik pun, kalau tak silap, muda beberapa tahun dari ku. Apa yang aku boleh dapat dari pelukis komik yang masih muda? Haa.. banyak rupanya perkara yang boleh aku pelajari dari beliau. Memandangkan kami dari generasi yang sama, input yang Pokcik beri, lebih bersesuaian dengan zaman aku. Seperti, platform melukis, target audience dan sebagainya.

Selesai sesi bersama Pokcik, beliau berikan laluan kepada peserta untuk bertanya soalan. Aku  ambil peluang mengemukakan soalan: "Apa nasihat Pokcik untuk membuat cerita mengikut kehendak audience atau kehendak diri?" Jawapan dari Pokcik, sebenarnya jawapan yang sudah aku jangkakan. Tapi sengaja aku mahu dengar juga. "Untuk permulaan, ikutlah kehendak audience. Nanti fan based dah kukuh, barulah buat mengikut kehendak sendiri." Jelas Pokcik. Aku sekadar beri satu senyuman sahaja. Jawapan yang sudah ku jangka. Namun, itulah kesilapan diri aku yang tak mampu diubah lagi. Aku mengikut kehendak sendiri. Bukan audience. Apa-apa lah. Nantilah aku selesaikan isu tersebut.


Seterusnya, sesi bersama Tuan Bophairy. Nama yang sudah lama bertapak dalam industri ini. Beliau banyak menerangkan cara-cara menghantar proposal komik. Sudah tentulah, aku tak terlepas untuk catit apa yang patut.

Selepas itu, kami berhenti rehat untuk tengah hari. Sedang aku menjamah hidangan, terlihat seseorang di seberang jalan, memakai baju 'Jenama X', terus aku buat andaian, "Itukan Tuan Tembakau?" Tanya ku kepada salah seorang ahli Pekomik yang turut hadir sebagai AJK hari ini.  ternyata andaian aku tepat. Ya, itu beliau. Sesi bersama beliau adalah selepas ini.



Sesi bersama Tuan Tembakau, terasa sesuatu. Sukar hendak aku jelaskan apa itu 'sesuatu'. Mungkin ini adalah aura seorang pro yang sudah bertahun-tahun pengalaman. Beliau bercakap dengan ilmu dan pengalaman. Ada satu ilmu yang dikongsi oleh Tuan Tembakau, aku terasa seperti pernah dengar sebelum ini. Bila aku fikir-fikirkan, oh, Tuan Sireh pernah ajar benda yang sama. Terus aku catitkan. Jikalau sampai dua pro sudah berkongsi ilmu yang sama, ianya sesuatu yang penting. Tuan Tembakau juga tunjukkan karya-karya beliau yang dibuat secara manual. Aku cuma mampu diam-diam menjerit dalam hati. Mengagumkan!

Aku bersama para peserta dan tenaga pengajar yang menjayakan bengkel hari ini.

Bersama tenaga pengajar.

Selesai sahaja bengkel, kami, AJK bengkel dan tenaga pengajar, duduk minum semeja. Sembang-sembang apa sahaja perkembangan komik. Aku banyak mendengar dari bersuara. Tentulah, inilah peluang serap apa sahaja yang boleh aku dapat lagi.

Aku ambil kesempatan bertanyakan Tuan Tembakau mengenai pengalaman beliau pernah terlibat sebagai storyboard artist Usop Sontorian. Dengar la bagaimana animasi zaman tu dibuat, bagaimana storyboard zaman tu. Yelah, aku juga storyboard artist. Mahal tau peluang sebegini bagiku. Wow, aku berpeluang duduk minum semeja dengan pelukis storyboard Usop Sontorian, animasi zaman kanak-kanak ku! Aku sendiri tak percaya. Kalaulah Amna yang sekolah rendah itu tahu, tua nanti, dia dapat peluang sebegini, mesti dia tak sabar nak tua.  

Hari semakin petang, kami mula beredar pulang. Alhamdulillah untuk hari ini. Aku bersyukur sangat dapat peluang sebegini. Terima kasih Pekomik, barisan tenaga pengajar, dan para peserta yang terlibat bagi menjayakan hari ini. 




Saturday, January 20, 2018

Rima Pawana dan arah tuju Amna


Untuk Cabaran Komik Online Malaysia 2017, aku telah menghantar karya bertajuk Rima Pawana. Seperti tahun-tahun sebelumnya, lagi sekali aku kalah dalam pertempuran CKOM. Tidak terkejut, kerana ramai lagi pelukis komik yang berbakat di Malaysia ini. Malah, aku sedar diri tahap lukisan aku, memang rendah berbanding mereka. 

Cuma kali ini, kekalahan ku dirasakan benar-benar menjatuhkan aku. Untuk dua atau tiga hari, aku menjadi lesu. Aku masak, tetapi sambil lewa. Aku makan, tetapi tak kenyang. Aku duduk termenung banyak. Aku tak mahu sebenarnya taip sesuatu yang negatif di sini. Aku tak mahu cucu ku nanti terjumpa blog ini dan tahu bahawa nenek mereka lemah. Percayalah cucu-cucuku. Nenek kuat. Lemah nenek cuma sekali sekala seperti angin yang berlalu pergi saja. 

Kenapa aku tak boleh menerima kekalahan seperti tahun-tahun sebelum ini? Padahal dah banyak kali kalah, tak pernah kisah pun. Ini kerana, Rima Pawana adalah komik pertama aku setelah aku keluar dari bidang storyboard.

Komik pertama setelah keluar dari storyboard! Umpama bahan eksperimen ku sama ada bidang komik adalah untuk aku atau bukan. 

Aku telah memilih jalan hidup, untuk komik. Telah ku tinggalkan dunia storyboard yang mampu menjanjikan wang ringgit untuk ku. Aku pilih dunia komik yang langsung tak menjanjikan masa depan cerah. Bodoh? Cinta sejati memang bodoh. 

Dengan storyboard, aku mampu dapat duit sehingga boleh travel sini sana. Dengan komik, aku tak dapat apa. Malah tahap aku sebagai pelukis komik juga, belum lagi diiktiraf. Hanya pelukis komik media sosial saja. Tanya la sesiapa pun, pasti mereka kata pilih storyboard adalah lebih baik. Jadi wahai Amna, kenapa kau pilih komik??? 

Sewaktu masih bekerja sebagai storyboard artist, komik-komik ku terabai kerana tak cukup masa. Oleh itu, setelah tamat bekerja sebagai storyboard artist di KRU, aku pilih untuk hentikan saja bidang storyboard. Fokus kepada komik. Namun, setelah kekalahan ini, aku bagai tersedar. Tersedar di manakah tahap aku dalam dunia komik. Tersedar bidang komik tidak menjanjikan aku apa-apa. Tersedar semuanyalah. 

Tiba-tiba.. Aku mendapat perkhabaran ada tempat memerlukan storyboard artist. Bayaran dijanjikan jauh lebih lumayan dari tempat kerja lamaku. Aku mula memikirkan untuk selamat tinggal komik, dan hai duit. Namun, tak semudah tu. Aku belum berputus asa dengan komik. 

Oh Tuhan.. Tunjukkan aku jalan. Patutkah aku teruskan dalam bidang komik walau tahap aku dalam komik amat rendah? 

'Rima Pawana' 
Acrylic on canvas
2018


***
Kata seorang rakan pelukis komik kepada ku, "Komik Cari Ganti tu, nasib baik Oz yang lukis".

Cari Ganti, sebuah komik hasil penulisanku tetapi dilukis oleh Oz Ishak.

***
Mentor ku, Aman Wan, beri respon yang positif terhadap komik Rima Pawana. Sekurang kurangnya, walau kalah, masih ada insan yang melihat kebaikan dalam
Karya ini.



***
Storyboard menjanjikan duit. Berpijaklah di bumi nyata. Kau perlu duit.

***
Aku suka komik. Tapi hidup di Malaysia ni, duit amat diperlukan.

***
Entah apa kesudahan yang akan terjadi.





Thursday, January 11, 2018

Amna Shark di Pameran Kartun dan Kita



2018 telah menjelma. Tahun ini, adalah tahun yang membawa sesuatu yang baru kepadaku. Tiga bulan yang terakhir dalam tahun lepas, telah ku keluar dari zon selesa. Maka tahun ini adalah tahun untuk aku bertahan dengan cabaran. 

Pada 6 Januari 2018, buat pertama kalinya aku hadiri mesyuarat Pekomik. Aku salah seorang dari AJK Pekomik buat masa ini. Sudah beberapa tahun aku aktif dengan Aretis United, kini aku cuba aktif dengan Pekomik pula, tapi tanpa meninggalkan Aretis United. Terharu diterima menjadi sebahagian dari Pekomik. Nabilah (NaN) juga lagi seorang ahli Aretis United yang merupakan AJK Pekomik. 

Mesyuarat AJK Pekomik. 

Selepas tamat mesyuarat, kami ahli Pekomik ramai-ramai turun ke Muzium Negara. Pameran Kartun dan Kita sedang berlangsung di sana. 

Pameran Kartun & Kita memaparkan sejarah kartun, komik dan animasi di Malaysia. Selaku bekas pelajar Prof Muliyadi, dan juga berlatar belakangkan minor Liberal Studies, bahagian sejarah ini sudah ku baca berulang-ulang kali sejak dahulu. Tapi jangan lah anda pergi uji kepandaian aku. Aku cuma kata dah baca banyak kali, aku tak kata aku hafal. Apa yang hendak aku cerita, kerana ianya sesuatu yang biasa bagiku, perasaan keterujaan itu kurang berbanding pengunjung lain yang kali pertama tahu semua ini. Namun, sesuatu yang aku anggap biasa bagi diriku, aku tetap akui ianya sesuatu yang bagus untuk diketengahkan kepada orang awam. 

Di sini, aku sertakan sedikit gambar-gambar sepanjang di sana. 



Nabilah NaN dan Aku, di Pameran Kartun dan Kita. 


Bersama ahli-ahli dari kumpulan Daie Kreatif Venture (DKV). Kacak dan lawa mereka ni. Kelakar dan ceria pula tu. 

Mat Som. Sebuah karya yang telah ku baca sejak kecil. Bagi ku, ia adalah sebuah masterpiece yang tiada tandingan lagi di Malaysia. 

Dari filem animasi Putih.


Tan Tin Tun. Lagi satu karya yang telah ku baca sejak kecil. 


Semoga satu hari nanti watak-watak dari komik ku juga dapat dibuat sebegini. 

Wada dari DKV sedang ditemu bual oleh pihak media. Satu pencapaian yang membanggakan. 

Itulah sedikit kisah aku di pameran ini. Jika anda berkelapangan, pergilah mengunjung ke Muzium Negara sementara pameran ini masih berlangsung. 




Sunday, December 31, 2017

Ringkasan 2017 Amna Shark

2017 telah sampai ke penghujungnya. Seperti tahun-tahun sebelum ini, suka untuk aku rumuskan kisah setahun aku agar menjadi catatan perjalanan hidupku.

Azam tahun 2017 yang dilukis oleh ku.

Pesanan dari aku yang 2016 kepada aku yang 2017. Terima kasih, wahai aku. 


Ini merupakan projek baju Sucomi. Semua ahli Aretis United melukis watak dari komik masing-masing, memakai baju Sucomi ini.

Aku telah menerima kelahiran Baby-baby ku yang banyak menemani aku sepanjang tahun ini. Cuma, kini, dua Baby telah mati. Hanya seekor sahaja Baby yang masih di sisiku.

Ini merupakan satu keajaiban yang terjadi pada diriku dalam tahun 2017. Kisah aku melukis komik, tersiar dalam akhbar Sinar Harian. 


Ini merupakan pameran solo Abah, di Balai Seni Visual Negara.


Aku membawa rakan-rakan pelukis komik ku, melawat pameran Abah.

Melawat pameran Yak Bok Te, Amin Landak. Pertama kali bertemu beliau.

Aku dan Nazr Syaff menjadi penolong buat Tuan Sireh, untuk Hari Pelancaran Rumah Kartun & Komik Malaysia. Dalam gambar ini, kami bersama Syue dan Nazirul.

Menyertai Cabaran Melukis Komik 24 jam di Pekan Kartun v4 di Zoo Taiping.

Hasil ku di Pekan Kartun.

Di Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur, Umi terpilih untuk sesi bersama penulis di ITBM. Namun, secara tak dirancang, aku telah menjadi moderator untuk sesi tersebut. 

Aku, Nazr Syaff, Inderawasih dan Anhaz menonton teater Perang Uhud yang diadakan di USIM. Pertama kali melihat lakonan Khairil walaupun sudah ku tahu sebelum ini bahawa beliau merupakan pelakon teater.

Sesuatu yang tak dirancang, terjadi. Aku telah ke Osaka hanya kerana dapat tiket flight murah.

Aku ke Osaka, bersama Diana, rakan serumah ku. Ianya sebuah pengalaman yang bermakna. Menerokai dan menjelajahi Osaka dengan bajet yang terhad. Ramai yang kagum apabila aku menceritakan bahawa, aku ke sana dengan RM2000 sahaja. Ianya termasuk tiket penerbangan, penginapan, pengangkutan, makan, tiket masuk ke mana-mana tempat di sana dan cenderahati. Semuanya dengan RM2000 sahaja.

Hari Raya Aidilfitri bersama keluarga tersayang. Ianya raya yang sayu bagi ku. Kerana akhirnya aku kena memahami konsep 'move on'. Jika raya-raya sebelum ini, buka puasa terakhir, selalunya ramai-ramai berkumpul buka puasa bersama di dapur rumah Tok. Suasana yang bising dan meriah. Sepupu-sepupuku ramai, tambah pula dengan anak-anak sepupu yang semakin ramai. Kini, Tok telah tiada. Sepupu-sepupu ku masing-masing beraya rumah sendiri. Begitu juga kami, beraya di rumah sendiri. Dua dari adik beradik ku pula telah berkahwin dan beraya dengan keluarga mertua masing-masing. Tinggallah kami lima sekeluarga saja. Namun, di sinilah aku belajar untuk ;move on'. 'Move on' sahajalah amna. Inilah hidup. Oh, dan lagi satu yang sayu adalah, sepanjang tahun 2017, aku tak pernah pulang ke Kedah. Rindu.


Beraya bersama rakan-rakan tersayang.

Beraya bersama ahli Aretis United.

Di Comic Art Festival Kuala Lumpur 2017 (CAFKL). Antologi Seram dari Matkomik. Terdapat komik ku di dalamnya.

Berjumpa rakan-rakan lama dari diploma.

Kali pertama, Aretis United menjadi serius. Kami mula buka booth di Anifest 2017. Bermula dari saat ini, Aretis United bukan lagi sekadar komuniti. Kami lebih dari itu.


Aku, bersama keluarga ku bercuti di Bali.



Aretis United di Kotakomik.


Doodle Battle di Kotakomik. Aku, Amna Shark dari Aretis United, telah bekerjasama dengan Maryam Najeh dari Daie Kreatif Venture.

Bersama housemates tersayang. Mereka beri Ikan berbaju Amna Shark sempena hari jadi ku. Telah berpindah keluar dari rumah mereka setelah tukar kerja. Sepanjang menetap di mana-mana rumah sewa selama ini, cuma kali ini aku merasai dapat housemates sekepala. 


Aku dan Umi, bersama Tuan Roslan Madun di malam Puisi dan Syair ASEAN.

Bergambar bersama Kabir Bhatia semasa hari terakhir saya bekerja di KRU. 



Plot twist 2017 ku. Setelah berhenti kerja dari KRU, aku membuka Amna Shark Studio, betul-betul apabila 2017 hanya berbaki lagi 3 bulan. Tak pernah ku jangka akan ku ambil tindakan ini seawal ini. Walaupun perkara sebegini telah lama dirancang, semenjak sebelum aku grad degree lagi.




Menyertai Pertandingan Komik Alam Sekitar di Putrajaya.


Aretis United, lagi sekali membuka booth. Kali ini di Pameran Inkramadhan di Rumah Kartun dan Komik Malaysia.


Menghadiri pameran rakan-rakan karib ku, Nik dan Zira. Pameran Opposites Abstract.


Aku mengadakan kelas bimbingan bagi pelajar yang akan menduduki SPM seni kertas 2.


Salah seorang rakan karibku Jue, mendirikan rumah tangga. Cantiknya dia.


Membawa adikku, Najaa yang kali pertama datang ke Comic Fiesta. Dia bersama rakannya. Gembira betul lihat mereka gembira.


Bersama rakan-rakan pelukis komik  berkumpul di Comic Fiesta 2017.


Komik kerjasama aku dan Oz Ishak. Cari Ganti, kini dalam proses untuk ke peringkat seterusnya. Alhamdulillah. Satu lagi keajaiban terjadi dalam 2017.


Menghadiri KIT Pelukis Komik yang dikendalikan oleh Aman Wan dan Danial Haikal. Dalam gambar ini, adalah ahli-ahli Aretis United yang turut sama menghadiri kelas tersebut.

Komik oleh aku, Amna Shark, untuk Cabaran Melukis Komik Online Malaysia 2017. 'Rima Pawana' adalah kisah mengenai permainan wau. Ini kerana, tema tahun ini adalah 'sukan'.


Pada penghujung tahun 2017, Aretis United telah bekerjasama menghasilkan kalendar AU 2018. Bagi yang berminat untuk dapatkannya, bolehlah pergi ke facebook page: Aretis United.


***
Syukur Alhamdulillah untuk 2017. Banyak perkara terjadi. Benarlah kata orang, dalam setahun, macam macam boleh jadi. Semua aku ambil sebagai pengajaran. Apa yang boleh aku kata selepas selesai menulis ringkasan tahun ini, aku tersedar bahawa 2017 ku, banyak perkara 'tiba-tiba'. Membuatkan, aku tak dapat jangka, apa yang menanti ku dalam 2018 nanti. Selamat maju jaya wahai aku di 2018.