Friday, February 17, 2017

Seorang yang kuat

Ketika sedang menaip ini, seluruh badan aku sedang panas seperti hendak demam. Kaki pula sejuk. Baru sahaja aku demam awal bulan yang lalu. Mengapa demam datang kembali? Jangan salah faham, tujuan aku menaip ini bukan untuk tarik simpati orang. Jika anda sudah lama ikuti blog ini, pasti tahu bahawa tujuan blog ini adalah sebagai catatan perjalanan hidup ku. Oleh itu, apa sahaja yang terlintas untuk tulis, akan ku tulis.

Beberapa hari kebelakangan ini, aku banyak cerminkan kembali sikap aku. Aku terlalu letak target yang tinggi untuk diri sendiri, malah dengan prinsip aku seorang yang kuat, mampu hidup sendiri. Yalah, lihat sahaja azam tahun baru aku. (Boleh baca di sini) Ada tertulis mahu jadi kuat, dan mahu kerja keras. Kedua-dua azam ini aku laksanakan bermula awal tahun lagi. Namun, aku terlupa salah satu azam aku, iaitu "sayangi diri sendiri". Aku  kerja keras. Siang bekerja jadi storyboard artist untuk sebuah company. Malam hari, buat kerja-kerja lain terutamanya komik. Sehingga rakan serumah kata padaku: "Amna ni workaholic". Tak sangka pula aku sudah capai level workaholic di mata orang. Aku tak sedar. Sebab bagi ku, kerja di malam hari semuanya adalah kerja-kerja yang aku minat. Jadi aku tak sedar bahawa aku sedang bekerja. Sudah jatuh demam ini, barulah aku mahu menyalahkan diri ku. Mengapa aku lupa untuk sayangi diri sendiri? Tinggal jauh dari keluarga, duduk bilik sewa seorang diri, aku hanya miliki diriku untuk menjaga aku.

Bercakap mengenai menjadi kuat, aku berani kata bahawa aku seorang yang kuat. Bukan secara fizikal. Secara fizikal, aku ni kecil dan lemah saja. Tapi kekuatan kecekalan ku. Pedulilah jika sesiapa yang baca ni mahu kata aku perasan seorang diri. Cuma aku yang tahu apa yang telah aku lalui. Empat tahun sejak menamatkan degree, pelbagai perkara telah aku tempuhi, lalui dan belajar. Aku salah kerana tidak pernah beri pujian kepada diri sendiri. Sentiasa memaksa diri ku tempuh pelbagai benda, sentiasa letakkan target yang tinggi untuk diri sendiri kejar. Amna, rehat lah sekejap. Aku tahu kau kuat. Tak perlu buktikan kepada sesiapa. Kau kuat.


Lukisan menunjukkan, kerja keras demi sesuatu
yang aku terlalu impikan. Tolong doakan semuanya
dipermudahkan ya?

Apabila demam, sisi manja ku menjelma. Aku bukan manja. Sikit pun tidak. Tapi bila demam, entah mengapa akan begini. akan jadi manja, dan sunyi. Lalu aku mengadu pada seseorang yang aku panggilnya dengan gelaran 'adinda', walau dia bukan adik kandung ku. Apabila adinda nasihat minum air dan sebagainya, aku balas, "Jangan risau, kanda kuat". Lepas tu dia menjawab: "Kekanda memang seorang wanita yang kuat"

Mendapat pujian 'kuat' daripada seseorang yang bukan diri ku sendiri, ada satu perasaan luar biasa menjelma. Hati rasa berbunga-bunga, tapi dalam masa yang sama rasa semacam nak tumpah empangan air mata. 

Nampaknya, aku masih lemah.




Wednesday, February 8, 2017

Amna Shark dalam Sinar Harian 8 Februari 2017


Alhamdulillah. Tersiar berita mengenaiku dalam Sinar Harian bertarikh 8 Februari 2017. Semoga 2017 terus menerus membawa kebaikan buatku.

Saturday, January 21, 2017

Kisah Dongeng: Menolak dan ditolak

Pada zaman dahulu, tinggallah Sang Burung dan Sang Beruang. Mereka berdua berkawan baik.


Namun, persahabatan mereka menjadi rosak setelah Sang Beruang menyatakan isi hatinya kepada Sang Burung. Meski Sang Burung mengaku amat menyayangi Sang Beruang, tapi hidup Sang Burung bebas, tak bersedia untuk menerima isi hati Sang Beruang. Lalu, Sang Beruang berlalu pergi dari hidup Sang Burung. Sang Burung rasa bersalah yang amat sangat. Tapi dia tak dapat berbuat apa-apa kerana soal hati dan perasaan bukan sesuatu yang dapat dipaksa.


Dalam rimba yang sama, terdapat Sang Singa. Sudah sekian lama Sang Burung menyukai Sang Singa. Sang Singa merupakan seekor pelukis komik yang agak dikenali dalam rimba tersebut. Sang Burung adalah salah seekor dari ramai-ramai peminat Sang Singa.


Sukanya Sang Burung kepada Sang Singa sehingga dia tahu identiti sebenar Sang Singa. Sang Singa tidak tahu bahawa Sang Burung tahu rahsianya itu. Sang Singa memilih untuk merahsiakan identiti sebenar daripada penduduk rimba. Walaupun tahu rahsia ini, Sang Burung pura-pura tidak tahu kerana dia sendiri keliru. Adakah dia suka Sang Singa atau haiwan di sebalik Sang Singa?


Pada suatu hari, Sang Burung mendapat tahu bahawa Sang Singa kini rapat dengan Sang Arnab.


 Perasaan kecewa dan sedih Sang Burung tak dapat digambarkan dengan kata-kata.


Namun, disebalik kesedihan Sang Burung, dia sebenarnya berasa lega yang amat. Nak tahu kenapa? Kerana dia tak dapat buang rasa bersalah terhadap Sang Beruang dahulu. Apabila hatinya pula yang terluka, barulah dia rasa apa yang Sang Beruang rasa. Barulah adil.

Perasaan sedih dan perasaan bersalah hilang. Hanya tinggal perasaan lega.  Sang Burung terbang pergi untuk meneruskan hidupnya seperti biasa.


TAMAT





Apa pengajaran yang kita boleh ambil dari kisah ini? Bertenang sahaja dalam hidup. Banyak perkara terjadi di luar kawalan kita. Kita tak berniat nak sakitkan hati orang, tapi kita tersakitkan juga hati orang. Kemudian, tersuka kepada orang yang tak suka kita, bertenang juga. Ada hikmahnya tu. Supaya kita memahami perasaan orang lain yang suka kepada kita.

Ada yang nak tanya adakah ini kisah benar hidup ku? Ya, kisah ini berdasarkan kisah sebenar. Tapi tak perlu tahu secara terperinci siapa watak di sebalik setiap haiwan ini. Ambillah pengajaran sahaja.

Akhir kata, tak perlu kasihankan kepada Sang Burung. Dia sudah menerima semuanya dengan lega. Dia nampak hikmah di sebalik setiap kejadian.

Monday, January 16, 2017

Permulaan 2017




Pada awal tahun 2017, aku telah menghasilkan lukisan seperti yang ditunjukkan di atas. Lukisan tersebut meringkaskan azam aku untuk tahun ini. Setelah di post pada laman sosial ku, orang ramai membuat interpretasi sendiri terhadap makna lukisan tersebut. Namun, makna sebenar lukisan tersebut adalah seperti ini:

1. Sayang diri sendiri
Aku mahu sayang diri sendiri. Sayang diri sendiri tu, Amna. Jaga makan, jaga tidur, manjakan diri sendiri. Sebab, jika bukan aku yang sayang diri aku, siapa lagi kan?

2. Jadi kuat.
Aku harus jadi kuat. Bukan fizikal. Dengan tulang belakang aku yang tak mampu angkat barang berat, tak mampu buat kerja lasak, maka bukan kuat fizikal yang aku harapkan. Kuatkan hati! Cekal! Tabah! Kental! Aku sudah kuat sejak dulu. Teruskan jadi kuat. Jangan sesekali rebah! Kalau kau jatuh, tak ada siapa nampak, tiada siapa peduli. Oleh itu, jangan jatuh.

3. Merancang sebelum melangkah.
Lumrah anak muda, melangkah tanpa fikir terlebih dahulu. Namun, kau bukan lagi anak muda. Kau bakal cecah 27. Oleh itu, cubalah bijak sedikit. Cuba merancang dahulu sebelum apa-apa tindakan selepas ini.

4. Fokus komik!
Inilah azam paling penting. Azam yang masih sama dengan tahun lepas. Ayuh Amna, serius kan lagi diri kau dalam bidang ini.

*****

Bulan Januari baru sampai ke pertengahan. Belum pun lagi memasuki bulan Febuari, namun, azam nombor empat aku, sudah goyah. Azam fokus komik. Ada sahaja perkara-perkara lain yang mengganggu fokus aku terhadap komik. Terutamanya soal drama isu hati dan perasaan. Ada kawan yang kata aku telah reject dirinya, walhal aku sudah terangkan sejak awal perkenalan bahawa aku tidak fikir langsung ke arah hubungan yang lebih serius. Jadi mengapa baru sekarang berkata aku reject? Mengapa tidak katakan sejak awal-awal perkenalan? Setelah kita berkawan baik, saling ambil berat, aku gembira atas segala kejayaannya, begitu sahaja sebuah persahabatan terputus. Maka yang patah hati adalah aku juga. Setelah patah hati, susah hendak fokus komik. Andaikata aku tidak reject dirinya sekalipun, kemudian aku melangkah ke sebuah perhubungan serius, itu juga bakal mengganggu fokus aku terhadap komik. Lihat!!! Mana-mana jalan yang diambil juga bakal ganggu azam ku ini.

Dalam pada rasa sudah terlepas genggam azam ketika masih lagi tahun baru, aku lekas-lekas mengingati semula nasihat dari Aman Wan.

"Jangan lima tahun lagi, Amna kenang semula, Amna menyesal dan berfikir, sepatutnya dulu aku boleh buat lebih baik." 

Kenangkan sahaja nasihat ini, aku bingkas bangun. Ayuh Amna. Betul tu. Tak mahu menyesal kemudian hari.

Begitulah kisah permulaan 2017 ku. Bagaimana dengan anda semua? Adakah 2017 baik dengan anda?


***bukan aku hendak menolak semua perhubungan yang ke tahap lebih serius. Jika perhubungan itu tidak akan mengganggu hidup aku dan fokus aku, ya, aku akan terima. Namun atas syarat yang banyak. Jangan tanya syarat apa kecuali anda adalah orang yang serius ke arah perhubungan lebih serius itu.

Saturday, December 31, 2016

Ringkasan 2016 Amna Shark



2016 sudahpun sampai ke penghujungnya. Secara keseluruhan, aku agak penat dengan tahun 2016. Terlalu pelbagai perkara menimpa aku. Sedangkan semasa tahun 2015, segalanya berjalan lancar. Sebulan sebelum masuk 2017, Tok aku telah pergi buat selama-lamanya. Dua hari sebelum masuk 2017 pula, iaitu semalam, aku telah terima satu berita yang agak mengejutkan. Tapi aku tak mahu cerita di sini. Maaf, jangan tanya. Itu adalah kisah dipenghujung tahun.

  Lebih kurang pada pertengahan tahun 2016, aku telah kehilangan seorang rakan seperjuangan ku dalam bidang komik. Bukan kehilangan sebab kematian. Kehilangan kerana kami tidak lagi sehaluan. Aku tak mahu sebut namanya. Biar aku taip sebagai 'Encik Hantu'. Encik Hantu dan aku, sama-sama mula memasuki bidang komik pada waktu yang lebih kurang sama. Ketika kami berdua masing-masing belum dikenali, dialah rakan seperjuangan aku. Ketika aku tak yakin dengan lukisan ku, aku tunjuk kepadanya. Ketika komik aku belum keluar untuk tatapan orang awam, dia telah baca terlebih dahulu. Aku juga belajar darinya sikit-sikit dalam mempertingkatkan skill ku. Kami juga saling bertukar idea, saling beri motivasi dan sebagainya. Namun, apakan daya. Ditakdirkan kami tidak lagi mampu menjadi rakan seperjuangan. Kerana apa, aku malas cerita.

Kehilangan rakan seperjuangan, membuatkan menjadi pelukis komik tidak lagi semenarik dulu. Apabila aku ada pencapaian apa-apa dalam bidang komik, aku tiada tempat untuk berkongsi kegembiraan. Aku tak ada tempat nak tunjuk komik ku sebelum aku tunjuk kepada orang awam. Aku tak ada tempat nak tanya pendapat, nak bincang idea. Jangan salah faham, aku tidak rindu pada Encik Hantu tu. Aku cuma rindu suasana memiliki rakan seperjuangan. Namun kejadian ini memberi satu pengajaran kepada ku. Aku sebenarnya berjuang secara solo dalam bidang ini. Tatkala aku melangkah masuk bidang ini, aku tak punya sesiapa yang sama bidang. Rakan seperjuangan hanya pinjaman Allah kepada ku untuk bantu aku memulakan langkah ku. Tuhan tarik semula apabila aku mampu berdiri tanpanya. 

Rupa-rupanya, aku lambat sedar sesuatu yang penting. Sebenarnya, sebelum Tuhan tarik balik rakan seperjuangan ku, Tuhan telahpun terlebih awal beri seorang mentor kepadaku. Beliau adalah Aman Wan. Pada hujung tahun 2015, Aman telah memilihku untuk terlibat dalam satu projek. Projek apa, bukan masanya aku terangkan di sini. Sepanjang tahun ini aku telah tumpukan kepada projek tersebut. Kenapa aku lambat nampak, beliau adalah mentor yang Tuhan hantar jawapan kepada doa aku selama ni. Aku masuk bidang komik selepas Prof buka kan pintu. Namun, langkah ku selepas itu, adalah tanpa bimbingan. Prof biarkan aku belajar sendiri. Aku selalu minta pada Tuhan agar hantar kan seseorang yang boleh bimbing aku dalam bidang ini. Bila aku cuba untuk belajar dari Aman, minta nasihat aman dan sebagainya, sedarlah aku, mentor lagi penting dari rakan seperjuangan. Kerana Aman, aku kenal Danial Haikal. Seorang pelukis komik yang sudah berada pada tahap jauh lagi tinggi dari aku semestinya. Alhamdulillah, dengan Aman dan Danial, aku belajar macam-macam. Tidak semestinya belajar secara berdepan. (Jadi mereka mungkin tak tahu bahawa aku sedang belajar dari mereka) Belajar dengan melihat cara mereka. Maka dengan ini, aku sudah sembuh sepenuhnya dari luka kehilangan rakan seperjuangan. Cuma yang buat aku sedikit sakit hati, orang sekeliling masih lagi kaitkan Encik Hantu dengan aku. Apa-apa orang mahu tahu mengenai Encik Hantu, mereka akan tanya ku. Oh, tolonglah. Aku sudah tak tahu apa-apa mengenai Encik Hantu. Berhenti tanya aku.

Seteruk-teruk tahun 2016 ku, masih banyak perkara yang membuatkan aku patut bersyukur. Di sini ingin ku catitkan segala pencapaian 2016 ku untuk tujuan rekod sejarah diri sendiri.


Pencapaian dan pengalaman Amna Shark sepanjang 2016.

Amna Shark di Johor.

Pada awal tahun 2016, aku telah mendapat panggilan telefon menyatakan bahawa aku telah lulus ujibakat untuk pelakon sampingan sesebuah filem. Oh ya, ada kisah sebenarnya disebalik ujibakat tersebut. Sebenarnya, aku telah hadir sebuah ujibakat yang aku sangkakan, ujibakat teater. Aku sudah lama tak terlibat dalam teater. Jadi rindu hendak berteater semula. Sampai sahaja ke tempat ujibakat, terkejut aku mendapat tahu bahawa ianya ujibakat pelakon filem. Weh! Aku mana ada pengalaman berlakon selain dari teater. Yang lagi kelakarnya, aku datang ujibakat dengan pakaian serba hitam. Ini kerana, krew/pelakon teater punya dresscode adalah pakaian hitam. Sedangkan orang lain yang hadir ujibakat tersebut, semua lawa-lawa make up dan berpakaian umpama artist. Terlajak sudah sampai ke tempat ujibakat, aku fikir baik aku teruskan sahaja. Selesai sesi ambil gambar dan lakonan, tuan yang interview tu cakap begini: "Muka awak cantik (ni mungkin ayat jaga hati sebelum dia teruskan ayat), tapi, penampilan awak tak kreatif. Awak masuk je bilik ni, tak rasa pun ada aura dari awak. Bila awak start berlakon, baru saya nampak aura awak" Aku meninggalkan tempat ujibakat dengan gelakkan diri sendiri. Kenapa aku tak siasat dahulu itu ujibakat filem? Namun, panggilan telefon yang menyatakan menerima aku itu, telah membuatkan aku gembira. Bukan kerana gembira diterima berlakon filem, tapi gembira kerana sekurang-kurangnya aku tahu, bakat lakonan aku belum karat lagi walau dah lama tak berlakon. Tapi akhirnya, aku tolak tawaran tersebut kerana tarikhnya adalah tarikh aku bercuti dengan keluarga di Johor.

Rupa Dak Nakal, awal-awal datang ke sini. Sekarang dah sebesar anak singa saiz dia.


 Keluarga kami menerima seekor kucing yang telah kucar kacirkan hidup aku dalam tahun ini. Dia adalah, tak lain tak bukan, Kidi atau nama manja dariku, Dak Nakal. Kehadiran dia memang kacau jadual ku. Dia boleh ajak aku main kejar-kejar tatkala aku sibuk menyiapkan komik! Aku pula, entah bagaimana boleh terpengaruh, layan dia main kejar-kejar. Dia kejar aku, aku kejar dia. Gilir-gilir saling kejar. Oh, rosak jadual aku.



Malam puisi warisan

Malam Puisi Warisan, berpeluang bertemu Tuan Rolan Madun

Aku menghadiri Malam Puisi Warisan kerana menemani Umi ku. Sejak dulu lagi, aktiviti-aktiviti baca puisi, selalu Umi membawa aku untuk menemaninya. Walau aku tak pandai berpuisi langsung, namun aku sudah jadi biasa untuk menghadiri aktiviti sebegini. Tapi pada malam tersebut, hati ku berbunga-bunga kerana berpeluang bertemu Tuan Roslan madun. Selama ini sekadar mainkan lagu Lemak Manis beliau dalam playlist ku.

Menjadi emcee

Aku berpeluang menjadi emcee di majlis reunion Umi, Abah dan rakan-rakan Art & Design mereka dahulu. Sudah tentu aku dapat peluang ini kerana Abah memberikan namaku. Bersama ku yang turut menjadi emcee pada malam itu, dua orang anak-anak muda yang merupakan anak kepada kawan-kawan Umi dan Abah. (salah seorang dari mereka adalah anak kepada bekas lecturer aku) Walaupun aku dapat tugas ini kerana Abah, namun aku tulis juga peristiwa ini di sini kerana selaku bekas pelakon teater, menjadi satu kebanggaan dapat kembali berdiri di atas pentas.

Amna Shark di Mukah, Sarawak

Bertemu Yoketouchi di Mukah

Aku menjejakkan kaki ke Mukah, Sarawak, buat kali kedua. Kali pertama adalah pada tahun 2014. Ini kerana kakak ku bekerja di sana. Jadi mudah bagiku ke sana kerana sudah mempunyai tempat tinggal. Malah makan ditanggung. Kali ini, apabila ke Mukah, aku berpeluang bertemu dengan Yoketouchi. Beliau merupakan antara pelukis komik yang awal aku kenal. Beliau juga salah seorang dari ahli Aretis United. Sudah lama kami berkenalan, sebelum aku belum lagi menjadi pelukis komik. Oleh itu, dapat bertemu dengannya, merupakan sesuatu yang sangat aku hargai.

Cover untuk sebuah projek

Dalam tahun ini, aku berjaya siapkan sesuatu untuk satu projek yang belum boleh ku nyatakan. Apabila ianya keluar untuk orang awam, akan aku maklumkan. InsyaAllah.

bertemu Nisrina dan Nazr

Pada Pesta Buku Antarabangsa 2016, aku bertemu dengan Nisrina dan Nazr. Nisrina pada ketika itu, belum lagi menjadi sebahagian dari Aretis United. Jadi apabila beliau menjadi Aretis United, satu kebanggaan mengenangkan aku telah bertemunya dahulu terlebih awal. Narz pula, adalah seorang pelukis komik yang telah lama aku kenal secara online. Selalu bersembang dan pernah bekerjasama ketika kami cuba buat promosi komik kami satu ketika dahulu.

Cari Ganti


Mekar Melati

Laman web Supreme telah bertukar nama menjadi Sucomi. Pada Rumble Mei Sucomi, aku telah menghantar dua karya, Cari Ganti dan Mekar Melati. Bezanya, pada kali ini, kedua-dua karya tersebut, aku hanya menjadi penulis dan mencari pelukis lain untuk lukiskan karya ku. Ini adalah eksperimen ku untuk menguji kebolehan reka cerita ku. Alhamdulillah, keputusan yang diterima untuk kedua-duanya adalah positif! Cari Ganti terpilih untuk disirikan di Sucomi.


Booth Imaginare Art di Visual Art Expo 2016

Pelukis dan penulis Cari Ganti

Alhamdulillah, kerana Kak Nabilah (N.A.N), aku berpeluang menyertai Visual Art Expo 2016. Kemudian, di sana, aku berpeluang bertemu dengan Oz Ishak, pelukis yang bekerjasama denganku untuk melukis komik Cari Ganti.

Aretis United bekerjasama untuk projek Euro 2016.

Sempena EURO 2016, Aretis United bekerjasama menghasilkan jadual perlawanan EURO. Kerana projek ini, aku yang tidak mengikuti EURO, boleh jatuh cinta terhadap jersi-jersi.

Aretis United dan warga Sucomi beraya.

Amna Shark kembali menjadi storyboard artist

Pada pertengahan tahun 2016, aku telah mengambil satu langkah yang sangat besar bagi ku. Aku kembali menjadi storyboard artist sepenuh masa setelah selama setahun setengah aku menjadi pelukis komik sepenuh masa. Selama menjadi pelukis komik, aku pernah mengambil projek storyboard secara freelance. Namun untuk aku menjadi sepenuh masa ini, adalah keputusan yang berat bagi ku. Ini kerana, aku lebih sayangkan pekerjaan pelukis komik. Atas rasa rindu storyboard dan takut skill storyboard aku karat, aku gagahkan hati untuk kembali ke industri. Akhir sekali aku berada dalam industri ni adalah pada 2014. Menyedari bahawa kerja sendiri lebih banyak kebaikan dari makan gaji, itu yang menjadikan aku kerja sendiri dalam tempoh yang agak lama. Sungguh aku amat berbelah bahagi untuk buat keputusan sebesar ini. Namun keputusan dah pun dibuat. Selepas aku menjadi storyboard artist semula, ramai yang datang mengucapkan tahniah. Sejujurnya, aku sedikit terluka atas ucapan tahniah. Ini kerana, aku rasakan seperti aku gagal sebagai pelukis komik sehingga terpaksa menjadi storyboard artist. Dan orang ramai ucap tahniah atas kegagalan ku? Apa-apa pun, itu kelukaan sementara. Alhamdulillah, menjadi storyboard artist untuk company ini jauh lebih baik dari company yang lepas. Aku amat bersyukur untuk itu.

Amna Shark berumur 26.

Kakak Taska, semuah komik seram komedi oleh Amna Shark

Aku menyertai pertandingan komik seram anjuran matkomik, dengan mempertaruhkan komik Kakak Taska. Pertama kali aku menyertai pertandingan komik serius dengan stail simple atau 'tak serius' ini. Sebahagian dari eksperimen ku. Tak sangka pula rezeki berpihak kepada ku, tersenarai dalam top10.

Amna Shark di Jepun

Alhamdulillah, rezeki. Aku berpeluang menjejakkan kaki ke Jepun. Berharap untuk ke Jepun lagi pada masa akan datang jika ada rezeki lebih. Doakan ya.

Amna Shark di pelancaran buku Jenama X

Aku berpeluang menghadiri pelancaran buku Jenama X. Dapat bertemu kartunis kartunis terkemuka tanah air. Paling aku hargai, aku sempat bertemu Prof, dan memberi buku Buasir Otak the Komik 2 dan 3. Janjiku terhadap prof terasa sudah separuh dilaksanakan. Ini kerana janjiku, mahu memberikan beliau, komik solo ku. Yang ku beri ini komik kolaborasi. Belum ada lagi komik solo. Akan datang. InsyaAllah.

Amna Shark di Kuala Lumpur Literary Festival. Pertama kali menghadiri KLLF

Berjumpa sebahagian dari rakan-rakan BOTK

BOTK awakening

Aku berpeluang untuk menjadi salah seorang dari 56 orang pengkarya dalam Buasir Otak the Komik (awakening). Gembiranya!!! 

Berkumpul dengan rakan-rakan pelukis komik di Comic Fiesta

Kuasa Pena

Hero Hujung Minggu

Pada hujung tahun 2016, seperti tahun lepas, aku menyertai Cabaran Komik Online Malaysia anjuran matkomik. Aku menghantar dua karya. Kuasa Pena dan Hero Hujung Minggu. Kuasa Pena adalah kerjasama dengan ahli-ahli Aretis United. Manakala, Hero Hujung Minggu adalah kerjasama aku dan Pyromania. Gandingan yang sama untuk CKOM tahun lepas.



Sekian sahaja coretan untuk 2016 ku. Alhamdulillah untuk tahun ini. Kini bersedia untuk melangkah ke 2017. Bismillahirahmanirahim...