Wednesday, March 1, 2017

Pendar Ratna, Amna Shark dan Sucomi




Post kali ini, aku akan bercerita mengenai Pendar Ratna, Amna Shark, dan Sucomi. Namun aku akan ketepikan soal pengenalan apa itu Pendar Ratna, atau Sucomi. Aku anggap sahaja, semua pembaca aku sudah sedia maklum mengenainya. Ya, anda akan tahu jika anda benar-benar telah ikuti blog aku sejak dulu.

Pendar Ratna adalah sebuah eksperimen.

Hendak terus ke klimaks cerita, iaitu aku kini telah pun setahun lebih bersama Pendar Ratna. Sudah setahun lebih, dan saat post ini ditulis, Pendar Ratna memiliki 8 episod yang boleh dibaca di Sucomi. Pendar Ratna adalah bahan eksperimen ku. Aku mulakan Pendar Ratna dengan niat hendak bereksperimen sahaja. Almaklumlah pada ketika itu aku hanya seorang pelukis komik yang baru mencuba nasib dalam dunia komik. Jika ianya sebuah ekperimen, maka ia seharusnya mempunyai tempoh masa, dan kesimpulan eksperimen. Aku sudah melangkaui tempoh masa. Amna, kau biar betul? Setahun lebih jalankan eksperimen, bila mahu berakhir?

Soal kesimpulan eksperimen pula, Alhamdulillah, Pendar Ratna buktikan pada aku bahawa aku mampu buat pembaca yang tak tahu apa-apa mengenai budaya, datang berkata kepadaku, Pendar Ratna buat mereka suka kepada budaya dan muzium. Satu misi eksperimen telah tercapai. Namun, ada satu misi yang gagal. Iaitu, aku mahu tahu sejauh mana Pendar Ratna mampu bawa aku? Setahun lebih telah berlalu, namun, Pendar Ratna tidak bawa aku ke mana-mana.

Menyedari bahawa aku sudah terlalu lama bereksperimen, aku sedar bahawa satu eksperimen itu, akhirnya akan sampai ke penghujungnya. Maka, ya.. aku ada terdetik untuk hentikan Pendar Ratna. Sudah-sudahlah tu Amna. Kau kena sedar bila sepatutnya berhenti. Apabila aku menghadapi jalan buntu, aku selalu pergi cari Aman Wan. Sebab kata-kata dari beliau selalu bagaikan keajaiban, aku mudah dengar dan menurut. Tapi kali ini, Aman tidak memberi apa-apa kata putus untuk aku laksanakan. Sebaliknya, beliau pulangkan semula soalan kepada ku. "Jadi apa rancangan Amna sekarang?"

"Jadi, apa rancangan Amna sekarang?" Soalan itu berlegar-legar dalam minda aku. Tahu dan mahu, adalah dua perkara berbeza. Aku tahu apa yang patut aku lakukan. Tapi dalam masa yang sama, aku tak mahu. Tahu dan mahu ku tidak selari. Aku tahu sudah masanya aku hentikan eksperimen, tapi dalam masa yang sama, aku tak mahu hentikan Pendar Ratna. Tak mahu!

Aku sedar aku miliki satu kedegilan yang luar biasa jika melibatkan Pendar Ratna. Aku tahu Pendar Ratna tidak membawa aku ke tahap lain. Aku sepatutnya fokus kepada kerja-kerja komik lain yang mampu bawa aku ke tahap lebih tinggi. Tapi aku tak ada kesanggupan untuk hentikannya. Ini kerana, apabila sudah setahun lebih bersama Pendar Ratna, timbul perasaan sayang. Aku sayang Intan. Aku sayang Putera Kayangan. Watak-watak ciptaan ku, walau tidak wujud, aku mula merasa ada ikatan antara aku dan mereka. Tak percaya, sudah.

Hubungan aku dan Sucomi

Jika sudah setahun lebih aku bersama Pendar Ratna, ini bermakna, sudah setahun lebih juga aku bersama dengan Sucomi (dahulu dengan nama Supreme). Jika Sucomi itu umpama satu kapal, kami Aretis United, umpama anak-anak kapal. Kami tidak bersaing sesama kami, sebaliknya, kami bersama-sama menggerakkan kapal yang sama.

Selama berada dalam kapal yang sama ini, aku sudah lihat pelbagai nasib yang menimpa anak kapal. Dalam erti kata lain, nasib yang menimpa komik-komik yang pernah berada di Sucomi. Ada komik yang memiliki ramai peminat dan pembaca, tetapi telah tarik diri pada episod yang ketiga atau keempat. Ada komik yang miliki ramai peminat, malah bilangan episod sudah cecah hingga dua belas, namun, komik tersebut tarik diri juga. Jadi, apa sebenarnya yang diperlukan untuk menjadikan sesebuah komik itu bertahan di Sucomi? Banyak peminat? Banyak episod? Bukan!!! Sudah banyak komik yang memiliki banyak peminat dan banyak episod telah tarik diri. Apa yang diperlukan adalah, kekuatan, kesungguhan dan kecekalan seorang pelukis komik tersebut.

Aku dah lihat banyak komik kegemaranku di Sucomi yang berhenti separuh jalan. Jujurnya selaku peminat komik-komik tersebut, aku sedih. Selaku rakan seperjuangan pula, lagilah sedih. Tapi aku tidak meletakkan kesalahan kepada mereka. Ini kerana, aku selaku pelukis komik sendiri, aku sedar bahawa setiap pelukis komik ada matlamat masing-masing. Jika komik tersebut tidak membawa mereka ke matlamat mereka, berhenti itu adalah pilihan terbaik.

Masa depan Pendar Ratna juga aku tak tahu. Apakah nasib yang bakal menimpa Pendar Ratna? Adakah satu hari nanti aku akan tarik diri juga seperti beberapa rakan-rakan seperjuanganku? Tak ada siapa akan tahu, malah aku selaku pelukisnya sendiri juga tak tahu. Namun, buat masa sekarang, aku masih mahu berada dalam kapal yang sama. Salah satu faktor adalah kerana aku percaya pada nakhoda kapal ni.Tapi jika satu hari nanti tertulis bahawa destinasi ku tidak sama dengan destinasi kapal ini, itu kisah lain. Aku tak tahu masa depan.

Buat sesiapa yang ada niat mahu menyertai menjadi sebahagian dari ahli kapal ini, satu saja aku mahu nasihat. "Nak masuk itu mungkin mudah, tetapi nak bertahan itu susah. Semoga berjaya"

Apakah nasib Pendar Ratna?

Jika anda adalah pembaca Pendar Ratna, teruskan tinggalkan komen di Sucomi bahagian Pendar Ratna. Ini kerana, aku perlu tahu berapa ramai yang masih ikuti Pendar Ratna. Namun, masa depan Pendar Ratna bukan hanya bergantung kepada berapa ramai pembaca. Ianya adalah satu keputusan sulit, yang melibatkan matlamat ku, masa depan ku dan hala tuju karier ku. Tapi saat post ini ditulis, aku masih mahu teruskannya. Doakan aku kuat, ya semua.


Friday, February 17, 2017

Seorang yang kuat

Ketika sedang menaip ini, seluruh badan aku sedang panas seperti hendak demam. Kaki pula sejuk. Baru sahaja aku demam awal bulan yang lalu. Mengapa demam datang kembali? Jangan salah faham, tujuan aku menaip ini bukan untuk tarik simpati orang. Jika anda sudah lama ikuti blog ini, pasti tahu bahawa tujuan blog ini adalah sebagai catatan perjalanan hidup ku. Oleh itu, apa sahaja yang terlintas untuk tulis, akan ku tulis.

Beberapa hari kebelakangan ini, aku banyak cerminkan kembali sikap aku. Aku terlalu letak target yang tinggi untuk diri sendiri, malah dengan prinsip aku seorang yang kuat, mampu hidup sendiri. Yalah, lihat sahaja azam tahun baru aku. (Boleh baca di sini) Ada tertulis mahu jadi kuat, dan mahu kerja keras. Kedua-dua azam ini aku laksanakan bermula awal tahun lagi. Namun, aku terlupa salah satu azam aku, iaitu "sayangi diri sendiri". Aku  kerja keras. Siang bekerja jadi storyboard artist untuk sebuah company. Malam hari, buat kerja-kerja lain terutamanya komik. Sehingga rakan serumah kata padaku: "Amna ni workaholic". Tak sangka pula aku sudah capai level workaholic di mata orang. Aku tak sedar. Sebab bagi ku, kerja di malam hari semuanya adalah kerja-kerja yang aku minat. Jadi aku tak sedar bahawa aku sedang bekerja. Sudah jatuh demam ini, barulah aku mahu menyalahkan diri ku. Mengapa aku lupa untuk sayangi diri sendiri? Tinggal jauh dari keluarga, duduk bilik sewa seorang diri, aku hanya miliki diriku untuk menjaga aku.

Bercakap mengenai menjadi kuat, aku berani kata bahawa aku seorang yang kuat. Bukan secara fizikal. Secara fizikal, aku ni kecil dan lemah saja. Tapi kekuatan kecekalan ku. Pedulilah jika sesiapa yang baca ni mahu kata aku perasan seorang diri. Cuma aku yang tahu apa yang telah aku lalui. Empat tahun sejak menamatkan degree, pelbagai perkara telah aku tempuhi, lalui dan belajar. Aku salah kerana tidak pernah beri pujian kepada diri sendiri. Sentiasa memaksa diri ku tempuh pelbagai benda, sentiasa letakkan target yang tinggi untuk diri sendiri kejar. Amna, rehat lah sekejap. Aku tahu kau kuat. Tak perlu buktikan kepada sesiapa. Kau kuat.


Lukisan menunjukkan, kerja keras demi sesuatu
yang aku terlalu impikan. Tolong doakan semuanya
dipermudahkan ya?

Apabila demam, sisi manja ku menjelma. Aku bukan manja. Sikit pun tidak. Tapi bila demam, entah mengapa akan begini. akan jadi manja, dan sunyi. Lalu aku mengadu pada seseorang yang aku panggilnya dengan gelaran 'adinda', walau dia bukan adik kandung ku. Apabila adinda nasihat minum air dan sebagainya, aku balas, "Jangan risau, kanda kuat". Lepas tu dia menjawab: "Kekanda memang seorang wanita yang kuat"

Mendapat pujian 'kuat' daripada seseorang yang bukan diri ku sendiri, ada satu perasaan luar biasa menjelma. Hati rasa berbunga-bunga, tapi dalam masa yang sama rasa semacam nak tumpah empangan air mata. 

Nampaknya, aku masih lemah.




Wednesday, February 8, 2017

Amna Shark dalam Sinar Harian 8 Februari 2017


Alhamdulillah. Tersiar berita mengenaiku dalam Sinar Harian bertarikh 8 Februari 2017. Semoga 2017 terus menerus membawa kebaikan buatku.

Saturday, January 21, 2017

Kisah Dongeng: Menolak dan ditolak

Pada zaman dahulu, tinggallah Sang Burung dan Sang Beruang. Mereka berdua berkawan baik.


Namun, persahabatan mereka menjadi rosak setelah Sang Beruang menyatakan isi hatinya kepada Sang Burung. Meski Sang Burung mengaku amat menyayangi Sang Beruang, tapi hidup Sang Burung bebas, tak bersedia untuk menerima isi hati Sang Beruang. Lalu, Sang Beruang berlalu pergi dari hidup Sang Burung. Sang Burung rasa bersalah yang amat sangat. Tapi dia tak dapat berbuat apa-apa kerana soal hati dan perasaan bukan sesuatu yang dapat dipaksa.


Dalam rimba yang sama, terdapat Sang Singa. Sudah sekian lama Sang Burung menyukai Sang Singa. Sang Singa merupakan seekor pelukis komik yang agak dikenali dalam rimba tersebut. Sang Burung adalah salah seekor dari ramai-ramai peminat Sang Singa.


Sukanya Sang Burung kepada Sang Singa sehingga dia tahu identiti sebenar Sang Singa. Sang Singa tidak tahu bahawa Sang Burung tahu rahsianya itu. Sang Singa memilih untuk merahsiakan identiti sebenar daripada penduduk rimba. Walaupun tahu rahsia ini, Sang Burung pura-pura tidak tahu kerana dia sendiri keliru. Adakah dia suka Sang Singa atau haiwan di sebalik Sang Singa?


Pada suatu hari, Sang Burung mendapat tahu bahawa Sang Singa kini rapat dengan Sang Arnab.


 Perasaan kecewa dan sedih Sang Burung tak dapat digambarkan dengan kata-kata.


Namun, disebalik kesedihan Sang Burung, dia sebenarnya berasa lega yang amat. Nak tahu kenapa? Kerana dia tak dapat buang rasa bersalah terhadap Sang Beruang dahulu. Apabila hatinya pula yang terluka, barulah dia rasa apa yang Sang Beruang rasa. Barulah adil.

Perasaan sedih dan perasaan bersalah hilang. Hanya tinggal perasaan lega.  Sang Burung terbang pergi untuk meneruskan hidupnya seperti biasa.


TAMAT





Apa pengajaran yang kita boleh ambil dari kisah ini? Bertenang sahaja dalam hidup. Banyak perkara terjadi di luar kawalan kita. Kita tak berniat nak sakitkan hati orang, tapi kita tersakitkan juga hati orang. Kemudian, tersuka kepada orang yang tak suka kita, bertenang juga. Ada hikmahnya tu. Supaya kita memahami perasaan orang lain yang suka kepada kita.

Ada yang nak tanya adakah ini kisah benar hidup ku? Ya, kisah ini berdasarkan kisah sebenar. Tapi tak perlu tahu secara terperinci siapa watak di sebalik setiap haiwan ini. Ambillah pengajaran sahaja.

Akhir kata, tak perlu kasihankan kepada Sang Burung. Dia sudah menerima semuanya dengan lega. Dia nampak hikmah di sebalik setiap kejadian.

Monday, January 16, 2017

Permulaan 2017




Pada awal tahun 2017, aku telah menghasilkan lukisan seperti yang ditunjukkan di atas. Lukisan tersebut meringkaskan azam aku untuk tahun ini. Setelah di post pada laman sosial ku, orang ramai membuat interpretasi sendiri terhadap makna lukisan tersebut. Namun, makna sebenar lukisan tersebut adalah seperti ini:

1. Sayang diri sendiri
Aku mahu sayang diri sendiri. Sayang diri sendiri tu, Amna. Jaga makan, jaga tidur, manjakan diri sendiri. Sebab, jika bukan aku yang sayang diri aku, siapa lagi kan?

2. Jadi kuat.
Aku harus jadi kuat. Bukan fizikal. Dengan tulang belakang aku yang tak mampu angkat barang berat, tak mampu buat kerja lasak, maka bukan kuat fizikal yang aku harapkan. Kuatkan hati! Cekal! Tabah! Kental! Aku sudah kuat sejak dulu. Teruskan jadi kuat. Jangan sesekali rebah! Kalau kau jatuh, tak ada siapa nampak, tiada siapa peduli. Oleh itu, jangan jatuh.

3. Merancang sebelum melangkah.
Lumrah anak muda, melangkah tanpa fikir terlebih dahulu. Namun, kau bukan lagi anak muda. Kau bakal cecah 27. Oleh itu, cubalah bijak sedikit. Cuba merancang dahulu sebelum apa-apa tindakan selepas ini.

4. Fokus komik!
Inilah azam paling penting. Azam yang masih sama dengan tahun lepas. Ayuh Amna, serius kan lagi diri kau dalam bidang ini.

*****

Bulan Januari baru sampai ke pertengahan. Belum pun lagi memasuki bulan Febuari, namun, azam nombor empat aku, sudah goyah. Azam fokus komik. Ada sahaja perkara-perkara lain yang mengganggu fokus aku terhadap komik. Terutamanya soal drama isu hati dan perasaan. Ada kawan yang kata aku telah reject dirinya, walhal aku sudah terangkan sejak awal perkenalan bahawa aku tidak fikir langsung ke arah hubungan yang lebih serius. Jadi mengapa baru sekarang berkata aku reject? Mengapa tidak katakan sejak awal-awal perkenalan? Setelah kita berkawan baik, saling ambil berat, aku gembira atas segala kejayaannya, begitu sahaja sebuah persahabatan terputus. Maka yang patah hati adalah aku juga. Setelah patah hati, susah hendak fokus komik. Andaikata aku tidak reject dirinya sekalipun, kemudian aku melangkah ke sebuah perhubungan serius, itu juga bakal mengganggu fokus aku terhadap komik. Lihat!!! Mana-mana jalan yang diambil juga bakal ganggu azam ku ini.

Dalam pada rasa sudah terlepas genggam azam ketika masih lagi tahun baru, aku lekas-lekas mengingati semula nasihat dari Aman Wan.

"Jangan lima tahun lagi, Amna kenang semula, Amna menyesal dan berfikir, sepatutnya dulu aku boleh buat lebih baik." 

Kenangkan sahaja nasihat ini, aku bingkas bangun. Ayuh Amna. Betul tu. Tak mahu menyesal kemudian hari.

Begitulah kisah permulaan 2017 ku. Bagaimana dengan anda semua? Adakah 2017 baik dengan anda?


***bukan aku hendak menolak semua perhubungan yang ke tahap lebih serius. Jika perhubungan itu tidak akan mengganggu hidup aku dan fokus aku, ya, aku akan terima. Namun atas syarat yang banyak. Jangan tanya syarat apa kecuali anda adalah orang yang serius ke arah perhubungan lebih serius itu.