Monday, July 30, 2018

Di dalam impian mu


Satu ketika dahulu, tatkala kita berdua masih muda dan mentah, kita pernah bersembang mengenai impian. Aku suarakan keinginan ku, betapa aku teringin panjat bukit, naik gunung, melihat keindahan alam. Namun apa daya, kondisi kesihatan aku, tidak mengizinkan aktiviti lasak seperti itu. Kau pujuk aku. Kau kata, tak apa, nanti carilah suami yang boleh menemani aktiviti tersebut supaya ada seseorang menjaga ku. Terdetik juga dihati ku, andai kau sahaja tawarkan diri menjaga aku dan kita sama-sama pergi naik gunung.

Kau juga, ceritakan impian kau. Kau ingin mengembara melihat dunia. Kau ingin travel. Kau ingin bersama backpack pergi ke pelbagai negara.

Tahun demi tahun berlalu. Masa telah pudarkan persahabatan kita. Kita yang amat akrab dahulu, entah bagaimana tidak lagi seperti dulu. Kita masih bertegur sapa. Namun tidak lagi bersembang kerap seperti dahulu. Tidak lagi bercerita mengenai impian masing-masing.

Aku, Alhamdulillah.. Tuhan izinkan aku melawat ke beberapa negara semenjak usia pertengahan 20an sehingga lewat 20an ini. Sedar tak sedar, travel sudah menjadi kesukaan aku. Aku lihat, kau like segala posting ku di media sosial mengenai travel ku.

Kau, ku ikuti media sosial kau. Kini kau kerap kali panjat bukit dan gunung, meredah hutan. Aku like gambar-gambar tersebut.

Sekali-sekala, aku termenung. Agaknya, sedar kah kau? Aku kini hidup dalam impian kau. Manakala kau pula hidup dalam impian aku.

Tuhan berikan aku, sesuatu yang kau ingin. Dan Tuhan berikan kau, sesuatu yang aku ingin.

Mari kita bersyukur dengan apa yang kita miliki. Sesuatu yang kita miliki itu, kemungkinan sesuatu yang orang lain impikan. Seperti aku yang hidup dalam impian kau, dan kau yang hidup dalam impian aku.


Sunday, June 3, 2018

Di mana

Semakin hari, semakin tua. Cita-cita juga, selepas satu persatu tercapai. Jika aku yang muda dulu tahu apa yang aku kini telah kecapi, tentu dia tak sabar nak tua.

Namun, dalam pada aku dilihat telah miliki segalanya, sebenarnya di sudut hati, aku masih mencari-cari tempat untuk ku. Aku juga tak tahu, tempat apakah itu. Aku ketagih untuk travel. Sebelum ini, setiap tahun, sekurang-kurangnya sekali aku mampu travel. Namun tahun ini, kerana aku berjaya miliki studio, aku tak mampu untuk travel disebabkan komitmen yang harus ku berikan kepada studio. Orang lain mungkin anggap, travel itu cuma satu hobi generasi sekarang yang suka menunjuk-nunjuk di instagram. Tapi cuma aku tahu. Aku mencari 'tempat' untuk ku di dunia ini.

Makin tua, kawan-kawan menjadi semakin ramai. Lagi-lagi kerana banyak urusan kerja, jadi makin bertambah juga kawan atas urusan professional. Tapi, walau kawan ramai sekalipun, aku masih cari tempat yang mengalu-alukan diriku walau ketika aku tidak bersikap profesional.

Dalam kalangan adik beradik aku sendiri pun, aku rasa tak masuk. Bukan salah mereka. Mereka sempurna serba serbi. Sempurna sampai tahap, jika berkumpul saja, yang salah, mesti aku. Seolah olah aku spesis dari planet lain. Aku tak rasa seperti aku salah seorang dari mereka.

Jujur aku cerita di sini, sebenarnya bila aku makin tua, makin ramai lelaki yang cuba dekati aku untuk ke arah hubungan serius. Tapi, jujur juga aku katakan, cuma dari topik perbualan sahaja, sudahku tahu tempat aku bukan di mereka.

Patutlah Tuhan buat hayat manusia tidak panjang. Sebab, makin lama hidup, makin terasa dunia ini tak ada apa.

Cerita di sini, bukan untuk menyalahkan sesiapa di sekeliling diriku. Aku sedar, aku yang ganjil. Aku yang pelik. Tempat aku bukan di sini. Mungkinkah satu hari nanti aku sampai ke tempat yang benar-benar untuk ku dan mengalu-alukan kedatangan ku?

Wednesday, April 18, 2018

Amna Shark dan Hari Kartunis Malaysia 2018

1 April merupakan hari Kartunis Malaysia. Pada 1 April 2018, aku berasa amat berpuas hati kerana sepanjang hari tersebut telah ku manfaatkan cuma untuk aktiviti komik. 

Aku bertolak awal pagi, menuju ke KL sentral. AJK Pekomik akan mengadakan meeting di situ. Disebabkan lokasi aku jauh, aku telah keluar seawal yang boleh. Setibanya di KL sentral, aku lega walaupun aku sedikit terlewat, meeting masih belum bermula. Masih lagi menanti ketibaan beberapa AJK yang lain. 

Meeting Pekomik berjalan lancar. Syukur Alhamdulillah. Apabila meeting berakhir, kami sempat juga berbual-bual, ambil ilmu mengenai dunia komik. 

Meeting AJK Pekomik 

Ketika kami selesai makan tengah hari dan berbual, waktu telahpun hampir Zohor. Aku sebenarnya menanti untuk ke Forum Khas: Hari Kartunis 2018 yang akan bermula tidak lama lagi. Maka, aku mengajak mana-mana AJK Pekomik yang berminat untuk turut serta. 

Forum Khas : Hari Kartunis Malaysia 2018 

Forum Khas tersebut diadakan di Muzium Negara, tidak jauh dari KL Sentral. Selesai Zohor, aku bergegas ke Muzium Negara. Masuk sahaja auditorium, aku terkejut melihat auditorium kosong. Yang aku lihat adalah, seseorang yang amat aku kenali dan sanjungi, Prof Muliyadi. Bekas pensyarah aku. Seperti biasa setiap kali aku bertemu Prof, aku menghampiri dengan tersenyum sampai ke telinga.

Belum sempat aku menyapa dan bertanya khabar Prof, Prof telahpun terlebih dahulu menyapa ku dan bertanya khabar. Kemudian aku bertanya, "Tak ada siapa pun?" kerana kehairanan melihat auditorium yang kosong. "Nanti 2.30, ada lah tu" balas Prof tenang. Baru aku perasan, program tersebut mula pukul 2.30 lah. Aku pukul 2 sudah tercegat di sini. Bukti betapa teruja dan sokongan tidak berbelah bahagi dari ku. 

Aku mengambil tempat di dalam auditorium tersebut. Bersama-sama aku, adalah Nabilah N. A. N, rakan Aretis United dan juga merupakan salah seorang AJK Pekomik. Apabila menghampiri jam 2.30, manusia mula memenuhi ruang auditorium.

Ada satu ketika, segerombolan kartunis-kartunis otai memasuki auditorium serentak. Terasa ada satu aura luar biasa. Para hadirin juga semua menoleh kepala melihat kehadiran mereka. Mengagumkan bukan?  Jadi kartunis juga boleh disanjung sebegini.  Mungkin ketika aku tua nanti, aku pula ditempat sebegitu? Angan-angan kosong kah aku? 


Prof Muliyadi merupakan moderator bagi forum kali ini. Ahli panel pula adalah Jaafar Taib, Mishar, Dato Azman Yusof dan Zainal Buang Hussein. Nama-nama ahli panel, semuanya nama-nama yang aku belajar dari buku semasa belajar subjek liberal studies satu ketika dahulu. Luar biasa rasanya apabila nama-nama yang selama ini cuma belajar dari buku, kini aku dapat melihat dan mendengar insan-insan ini duduk di depan dan bercakap. 

Namun, sesi yang paling menarik bagiku adalah, ketika sesi soal jawab para hadirin dan ahli panel. Barulah terasa perbincangan dua hala. Malah, para hadirin juga bukan calang-calang manusia. Kartunis-kartunis otai, penggiat seni, collector, pihak media, dan ramai lagi. 

Seusai forum ini, para hadirin berkumpul dan minum petang di luar auditorium. Ketika inilah, dapat lihat nama-nama besar berkumpul, bersembang, dan aku hanyalah, seorang pelukis komik muda, mentah dan tidak dikenali tersesat dikalangan mereka. 

Aku sempat bergambar dengan kartunis Lambok. Ni sudah kali kedua sebenarnya bergambar dengan beliau. Kali pertama, ketika majlis pelancaran Jenama X. Buat malu saja. Beliau ternampak aku masa sedang bisik-bisik dengan AJK Pekomik kerana segan nak minta bergambar dengan beliau. Kantoi aku peminat beliau. Tapi tak apalah. Beliau tak kenal aku. Aku pun tak kenalkan diri. Nasib baik. 



AJK Pekomik bergambar dengan Prof Muliyadi selepas Forum berakhir. 

Sesudah itu, aku menuju ke KL sentral semula, untuk Asar, Maghrib, dan sempat mandi dan bersiap untuk event malam tersebut. 

Event malam itu adalah event yang aku tunggu-tunggu. Aku datang sebagai salah seorang dari 10 orang AJK Pekomik untuk Majlis Hari Kartunis Malaysia 2018. Pada mulanya, aku tak mahu hadir kerana ia berlangsung waktu malam. Aku pula tinggal jauh. Susahlah jika pulang lewat. Namun setelah aku tak sengaja tertahu senarai nama-nama yang hadir, terdapat ramai kartunis, dan Prof Muliyadi, terus aku beritahu Pekomik, aku mahu turut serta! Maka, tersenarailah namaku dalam senarai tetamu pada malam tersebut.

Amna Shark di Hari Kartunis Malaysia 2018.

Bergambar bersama Uncle Gedek dari Blog Begins at Forty

Antara AJK Pekomik yang turut serta.

Selesai makan dan penyampaian anugerah, kami bergambar. Aku saja yang terkejar-kejar mendesak AJK Pekomik bergambar segera, sebab aku kena mengejar KTM terakhir. Dan selepas itu, terlihat seorang gadis dress hitam, berlari-lari anak mengejar KTM terakhir. Aku lah itu.

Tamatlah kisah aku pada Hari Kartunis Malaysia 2018. Amat berpuas hati, sepanjang hari ku dimanfaatkan. Gembira kerana menjadi sebahagian daripada hari bersejarah ini. Terima kasih, Pekomik.

Monday, March 12, 2018

Amna Shark dan Pekomik Classroom



Aku pernah ceritakan bahawa tahun ini, aku mula terlibat dengan Pekomik. Selaku salah seorang AJK Pekomik, ini adalah tugasan pertama yang diberikan kepadaku, membuat bengkel komik. Pada 10 Mac 2018, berlangsunglah Pekomik Classroom. Aku mampu laksanakan ini pun, kerana bantuan dari seluruh AJK Pekomik, terutamanya Tuan Presiden. Alhamdulillah.

Pekomik Classroom, dibimbing oleh tiga orang tenaga pengajar yang merupakan pelukis komik daripada generasi-generasi yang berbeza. Untung siapa yang hadir ni. Dapat berjumpa dan dengar sendiri daripada tiga nama hebat ini, Pokcik Fingernailz, Bophairy dan Tembakau.

Alhamdulillah, bengkel berjalan lancar. Meski aku hadir ke sini sebagai urussetia, namun itu tak menghalang aku untuk serap seberapa banyak ilmu yang boleh diperolehi hari ini.





Sesi pertama bersama Pokcik Fingernailz. Pokcik boleh dikatakan pelukis dari generasi ku. Umur Pokcik pun, kalau tak silap, muda beberapa tahun dari ku. Apa yang aku boleh dapat dari pelukis komik yang masih muda? Haa.. banyak rupanya perkara yang boleh aku pelajari dari beliau. Memandangkan kami dari generasi yang sama, input yang Pokcik beri, lebih bersesuaian dengan zaman aku. Seperti, platform melukis, target audience dan sebagainya.

Selesai sesi bersama Pokcik, beliau berikan laluan kepada peserta untuk bertanya soalan. Aku  ambil peluang mengemukakan soalan: "Apa nasihat Pokcik untuk membuat cerita mengikut kehendak audience atau kehendak diri?" Jawapan dari Pokcik, sebenarnya jawapan yang sudah aku jangkakan. Tapi sengaja aku mahu dengar juga. "Untuk permulaan, ikutlah kehendak audience. Nanti fan based dah kukuh, barulah buat mengikut kehendak sendiri." Jelas Pokcik. Aku sekadar beri satu senyuman sahaja. Jawapan yang sudah ku jangka. Namun, itulah kesilapan diri aku yang tak mampu diubah lagi. Aku mengikut kehendak sendiri. Bukan audience. Apa-apa lah. Nantilah aku selesaikan isu tersebut.


Seterusnya, sesi bersama Tuan Bophairy. Nama yang sudah lama bertapak dalam industri ini. Beliau banyak menerangkan cara-cara menghantar proposal komik. Sudah tentulah, aku tak terlepas untuk catit apa yang patut.

Selepas itu, kami berhenti rehat untuk tengah hari. Sedang aku menjamah hidangan, terlihat seseorang di seberang jalan, memakai baju 'Jenama X', terus aku buat andaian, "Itukan Tuan Tembakau?" Tanya ku kepada salah seorang ahli Pekomik yang turut hadir sebagai AJK hari ini.  ternyata andaian aku tepat. Ya, itu beliau. Sesi bersama beliau adalah selepas ini.



Sesi bersama Tuan Tembakau, terasa sesuatu. Sukar hendak aku jelaskan apa itu 'sesuatu'. Mungkin ini adalah aura seorang pro yang sudah bertahun-tahun pengalaman. Beliau bercakap dengan ilmu dan pengalaman. Ada satu ilmu yang dikongsi oleh Tuan Tembakau, aku terasa seperti pernah dengar sebelum ini. Bila aku fikir-fikirkan, oh, Tuan Sireh pernah ajar benda yang sama. Terus aku catitkan. Jikalau sampai dua pro sudah berkongsi ilmu yang sama, ianya sesuatu yang penting. Tuan Tembakau juga tunjukkan karya-karya beliau yang dibuat secara manual. Aku cuma mampu diam-diam menjerit dalam hati. Mengagumkan!

Aku bersama para peserta dan tenaga pengajar yang menjayakan bengkel hari ini.

Bersama tenaga pengajar.

Selesai sahaja bengkel, kami, AJK bengkel dan tenaga pengajar, duduk minum semeja. Sembang-sembang apa sahaja perkembangan komik. Aku banyak mendengar dari bersuara. Tentulah, inilah peluang serap apa sahaja yang boleh aku dapat lagi.

Aku ambil kesempatan bertanyakan Tuan Tembakau mengenai pengalaman beliau pernah terlibat sebagai storyboard artist Usop Sontorian. Dengar la bagaimana animasi zaman tu dibuat, bagaimana storyboard zaman tu. Yelah, aku juga storyboard artist. Mahal tau peluang sebegini bagiku. Wow, aku berpeluang duduk minum semeja dengan pelukis storyboard Usop Sontorian, animasi zaman kanak-kanak ku! Aku sendiri tak percaya. Kalaulah Amna yang sekolah rendah itu tahu, tua nanti, dia dapat peluang sebegini, mesti dia tak sabar nak tua.  

Hari semakin petang, kami mula beredar pulang. Alhamdulillah untuk hari ini. Aku bersyukur sangat dapat peluang sebegini. Terima kasih Pekomik, barisan tenaga pengajar, dan para peserta yang terlibat bagi menjayakan hari ini. 




Saturday, January 20, 2018

Rima Pawana dan arah tuju Amna


Untuk Cabaran Komik Online Malaysia 2017, aku telah menghantar karya bertajuk Rima Pawana. Seperti tahun-tahun sebelumnya, lagi sekali aku kalah dalam pertempuran CKOM. Tidak terkejut, kerana ramai lagi pelukis komik yang berbakat di Malaysia ini. Malah, aku sedar diri tahap lukisan aku, memang rendah berbanding mereka. 

Cuma kali ini, kekalahan ku dirasakan benar-benar menjatuhkan aku. Untuk dua atau tiga hari, aku menjadi lesu. Aku masak, tetapi sambil lewa. Aku makan, tetapi tak kenyang. Aku duduk termenung banyak. Aku tak mahu sebenarnya taip sesuatu yang negatif di sini. Aku tak mahu cucu ku nanti terjumpa blog ini dan tahu bahawa nenek mereka lemah. Percayalah cucu-cucuku. Nenek kuat. Lemah nenek cuma sekali sekala seperti angin yang berlalu pergi saja. 

Kenapa aku tak boleh menerima kekalahan seperti tahun-tahun sebelum ini? Padahal dah banyak kali kalah, tak pernah kisah pun. Ini kerana, Rima Pawana adalah komik pertama aku setelah aku keluar dari bidang storyboard.

Komik pertama setelah keluar dari storyboard! Umpama bahan eksperimen ku sama ada bidang komik adalah untuk aku atau bukan. 

Aku telah memilih jalan hidup, untuk komik. Telah ku tinggalkan dunia storyboard yang mampu menjanjikan wang ringgit untuk ku. Aku pilih dunia komik yang langsung tak menjanjikan masa depan cerah. Bodoh? Cinta sejati memang bodoh. 

Dengan storyboard, aku mampu dapat duit sehingga boleh travel sini sana. Dengan komik, aku tak dapat apa. Malah tahap aku sebagai pelukis komik juga, belum lagi diiktiraf. Hanya pelukis komik media sosial saja. Tanya la sesiapa pun, pasti mereka kata pilih storyboard adalah lebih baik. Jadi wahai Amna, kenapa kau pilih komik??? 

Sewaktu masih bekerja sebagai storyboard artist, komik-komik ku terabai kerana tak cukup masa. Oleh itu, setelah tamat bekerja sebagai storyboard artist di KRU, aku pilih untuk hentikan saja bidang storyboard. Fokus kepada komik. Namun, setelah kekalahan ini, aku bagai tersedar. Tersedar di manakah tahap aku dalam dunia komik. Tersedar bidang komik tidak menjanjikan aku apa-apa. Tersedar semuanyalah. 

Tiba-tiba.. Aku mendapat perkhabaran ada tempat memerlukan storyboard artist. Bayaran dijanjikan jauh lebih lumayan dari tempat kerja lamaku. Aku mula memikirkan untuk selamat tinggal komik, dan hai duit. Namun, tak semudah tu. Aku belum berputus asa dengan komik. 

Oh Tuhan.. Tunjukkan aku jalan. Patutkah aku teruskan dalam bidang komik walau tahap aku dalam komik amat rendah? 

'Rima Pawana' 
Acrylic on canvas
2018


***
Kata seorang rakan pelukis komik kepada ku, "Komik Cari Ganti tu, nasib baik Oz yang lukis".

Cari Ganti, sebuah komik hasil penulisanku tetapi dilukis oleh Oz Ishak.

***
Mentor ku, Aman Wan, beri respon yang positif terhadap komik Rima Pawana. Sekurang kurangnya, walau kalah, masih ada insan yang melihat kebaikan dalam
Karya ini.



***
Storyboard menjanjikan duit. Berpijaklah di bumi nyata. Kau perlu duit.

***
Aku suka komik. Tapi hidup di Malaysia ni, duit amat diperlukan.

***
Entah apa kesudahan yang akan terjadi.