Saturday, August 13, 2016

Endu Tidak Bertuan



Sebelum anda mula membaca ini, biar aku jelaskan, ini bukan kisah puji diri sendiri. Bukan! Ini kisah untuk naikkan semangat aku sahaja.

Pada satu malam, aku mendapat satu mimpi. Aku bermimpi, ada seseorang di laman sosial yang menggunakan nama 'Endu Tidak Bertuan'. Dia membuat satu kenyataan secara terbuka, yang memuji-muji aku.

Endu Tidak Bertuan bukan memuji aku seperti mana kebiasaan orang lain puji aku. Tapi dia puji segala perkara terperinci mengenai diriku. Perilaku ku, tingkah laku ku dan sebagainya yang remeh-remeh, yang orang lain tak akan nampak pada diriku. Aku amat terkejut, bagaimana boleh muncul seseorang yang terlalu kenal diriku? Kerana terlalu ingin tahu, aku cuba untuk cari profile nya di laman sosial. Tapi sebaik sahaja aku hendak cari, aku terjaga dari tidur. Maka aku tercampur dengan alam sebenar. Aku cari nama tersebut setelah aku bangun dari tidur. Namun hampa, tak jumpa apa-apa. Setelah aku mandi, pergi kerja dan jalani aktiviti seharian, aku sudah lupa mengenai mimpi tersebut. Tapi apabila aku lihat history search ku, aku ternampak perkataan 'Endu Tidak Bertuan'. Kemudian, segala memori mengenai mimpi itu kembali ke minda ku.

Selepas cuba memahami segalanya, kini aku boleh buat satu kesimpulan dari mimpi tersebut. Endu Tidak Bertuan itu adalah, sebahagian dari diriku. Sebahagian dari pemikiran ku yang telah ku lupakan. Dia begitu kenal diriku kerana, dia adalah aku.

Situasi aku kini, agaknya telah diracuni pemikiran masyarakat. Aku mula fikir cara kebanyakan manusia berfikir. Contohnya, adik-adik aku yang belajar di luar negara, dianggap berjaya. Pekerjaan doktor, dianggap berjaya. Ada master, dianggap berjaya. Pemikiran kebanyakan manusia. Disebabkan aku tidak memiliki satu apa pun yang masyarakat boleh anggap berjaya, maka aku anggap diriku tidak berjaya.

Endu Tidak Bertuan, berfikir seperti aku dari masa muda dahulu. Jika aku dari masa silam tahu apa yang telah aku yang kini kecapi, tentu dia gembira. Aku telah miliki segalanya yang aku dari masa silam impikan. Benar. Segalanya yang aku pernah impikan, telah aku miliki! Ya Allah, kenapa aku lupa untuk bersyukur? Ya, apa yang aku kecapi kini, bukanlah kejayaan di mata orang lain. Tidak belajar luar negara, tidak kerja sebagai doktor, tidak miliki master, tidak kerja gaji besar, tidak miliki kereta, tidak ada pasangan hidup. Namun di mata aku yang dulu, yang aku miliki kini, adalah segala-galanya! Setelah menyedari ini, aku terasa ingin hantar message kepada aku yang dulu, "Amna, cita-cita kau bakal tercapai". Agar dia terus bahagia untuk meneruskan hidup.

Buat Endu Tidak Bertuan, kau adalah aku. Kau adalah sebahagian dari diri aku yang telah aku lupakan. Jika satu hari nanti aku lupakan kau lagi, tolong muncul kembali. Aku perlu pemikiran seperti kau.

Buat anda semua yang baca ini sehingga habis, suka saya ingin ingatkan, marilah kita bersyukur dengan apa yang kita miliki. Bukannya pandang pada apa yang tidak kita miliki.



*'Endu Tidak Bertuan' sungguh sedap bunyinya. Rasa bagai hendak buat tajuk novel.
*Sudah google, tiada maksud untuk 'Endu Tidak Bertuan'. Endu itu apa? Kenapa ia tidak bertuan?

*Bukan selalu mimpi memberi pengajaran.


Thursday, August 11, 2016

Satu petang di stesen LRT

Petang itu, aku baru pulang dari berjumpa Aman Wan atas sedikit urusan perihal komik. Setibanya di satu stesen LRT, aku menunggu di sana menantikan Umi ku datang menjemput ku. Matahari semakin terbenam, memancarkan sinarnya ke muka ku. Aku tundukkan wajah sambil duduk di sebuah bangku perhentian bas berdekatan. Menyesal tak pakai topi, sedangkan kebiasaannya aku memakai topi. Keluh hati ku.

Disebabkan aku menundukkan wajah gara-gara sinar matahari, aku tidak perasan seseorang menghampiri ku. Setibanya orang itu disebelahku, dia menegur. "Hello, you ada kawan-kawan grafik designer tak?" Aku membulatkan mataku yang sudah sediakala bulat. Aku memandang lelaki kurus muda itu. Aku teragak-agak untuk menjawab. Fikiran aku terus dilanda pelbagai pertanyaan. Siapa dia ni? Mengapa dia tanya soalan sebegitu kepada aku? Mana dia tahu aku ini orang seni, dan memiliki ramai kawan-kawan yang bekerja sebagai grafik designer? Adakah stalker?!! Fikiran aku mula bersangka buruk demi keselamatan sendiri. 

Melihat aku teragak-agak untuk menjawab, dia mengulangi pertanyaannya "You ada kenal siapa-siapa ambil job grafik design tak?" Aku melihat sekeliling. Stesen LRT ni sunyi. Ruangnya terbuka dan luas. Andai dia orang jahat, aku masih memiliki bakat larian anugerah Tuhan. Bakat yang sudah lama tidak ku gunakan, namun aku percaya aku masih mampu menggunakannya. Ini Amna, bekas top 10 pelari acara merentas desa entah berapa tahun yang dulu. "Erm.. Kalau saya ada kenal sesiapa pun, kenapa ya?" Jawab aku selepas seketika senyap.

"I ada job nak bagi. I ada projek, yang perlu grafik designer" Terang lelaki itu. Aku masih tak puas hati dengan jawapannya. Persoalan bagaimana dia tahu aku adalah orang yang sama bidang, itu masih menjadi misteri. Mungkinkah dia sekadar bertanya sesiapa sahaja yang dia jumpa secara random? "Macam mana you tahu saya ada kaitan dengan bidang ini?" Akhirnya aku menyuarakan juga kerana tak tahan dibelengu teka-teki. Dia menerangkan panjang lebar: "I memang kerja ini woo. I buat majalah, iklan, buku..." Aku tak dapat menangkap kesemua yang diterangkan oleh lelaki itu. Namun jawapannya, bagai tidak menjawab persoalan aku langsung. "bla..bla..bla.. kartun" Sambil tangannya menunjuk ke arah poster animasi Ice Age di dinding sebuah bas di hadapan kami. Aku tersentak dan kembali cuba fokus kepada percakapannya. Kenapa dia tunjuk Ice Age? Adakah dia tahu aku pekerja bidang animasi, atau ini sekadar kebetulan sahaja? Sambil mendengar percakapannya, aku mengelak memandang matanya. Ini semua gara-gara terbiasa baca kisah pukau di internet. Dalam hati memohon agar Allah jauhkan perkara sebegitu dariku.

"Kalau saya ada kawan-kawan grafik designer, bagaimana saya mahu beritahu mereka pasal tawaran you?" Aku cepat-cepat cuba untuk tamatkan perbualan ini. Dia mengeluarkan kotak kecil dari begnya. Dari kotak kecil itu, dia ambil sekeping business card dan hulurkan kepadaku. "Suruh diorang contact ini" pesannya. Aku mencapai business card tersebut. Setelah mencapainya baru teringat! Ada juga kisah pukau melalui business card. Melalui kertas, orang boleh letak bau-bau atau jampi apa-apa mungkin? Aku tak tahu. Aku memegang kad itu hujung jari sahaja.

Setelah lelaki itu mengucapkan terima kasih, dia berlalu pergi menaiki bas Ice Age tadi. Aku memandang kad tadi di tanganku. Kelihatan perkataan 'manager' tertera di atas permukaan kad tersebut. Aku ambil gambar kad tersebut menggunakan telefon pintarku, dan meninggalkan kad tersebut di bangku stesen itu. Tak berani rasanya untuk membawa pulang kad itu. Gambar kad tersebut, aku sampaikan kepada salah seorang rakan grafik designer yang terlintas di fikiranku. Dengan ini, bermakna aku telah laksanakan permintaan lelaki tadi.

Sepanjang perjalanan pulang, aku terkenang-kenang peristiwa tadi. Adakah aku yang jahat kerana bersangka buruk? Tapi, sebagai seorang perempuan yang berjalan berseorangan di zaman seperti ini, aku perlu untuk bersangka buruk. Abah selalu pesan, jangan ingat semua orang baik. Namun, apa yang menjadi misterinya adalah, bagaimana dia boleh meneka aku adalah orang yang sama bidang? Atau ianya memang kebetulan sahaja dia ter tegur orang yang sama bidang? Aku memandang pakaian ku dari atas ke bawah. Tudung berwarna merah lebam. Baju putih dengan sedikit bunga di bahagian lengan. Seluar jeans lusuh. Kasut Scholl berwarna hijau, manakala beg galas berwarna merah. Apa dengan penampilan ini menunjukkan aku orang seni?

Akhirnya sampai ke sudah persoalan ku tak terjawab. Namun, rakan yang telah ku berikan business card tadi menyatakan bahawa itu sebuah company yang agak besar. Apa?



Thursday, July 21, 2016

Aretis United Raya 2016



Pada 16 Julai 2016, Aretis United, pergi beraya dengan editor dan warga Sucomi. Bertempat di NU Sentral sahaja memandangkan itu adalah tempat yang mudah dicapai oleh ramai ahli.

Ianya sebuah pengalaman yang manis. Aku sertakan gambar dalam post kali ini, untuk tujuan rekod para sejarawan masa hadapan.


Melukis, dan bertukar-tukar lukisan. Ini adalah aktiviti biasa kami setiap kali bertemu.

Beli Misi Fizik dari Maryam.

Maryam lukis situasi yang terjadi pada hari tersebut.

Antara lukisan yang aku perolehi daripada mereka.

Ini pula antara lukisan aku yang ku lukis pada sketchbook mereka.

Terima kasih semua yang hadir pada hari tersebut. Maaf kepada yang teringin hendak hadir tetapi tak mampu atas faktor lokasi. Semoga kita berpeluang jumpa lagi.

Pendek sahaja kisah kali ni. Aku sedang siapkan projek lain, terpaksa had kan masa menulis di blog. 

Wednesday, July 13, 2016

Teman Ghaib: Rakzhan

Gambar diambil dari blog Hasif Rayyan.


Ulasan novel Teman Ghaib: Rakzhan oleh Amna Shark

Teman Ghaib: Rakzhan mengisahkan Hasif, seorang penulis yang merasakan dirinya tidak mampu menulis, disertakan dengan konflik dalaman dalam dirinya. Namun, penulis ini memiliki teman ghaib (imaginary friend) yang bernama Rakzhan, menemani beliau mengharungi hidup.

Rakzhan, selaku rakan imaginasi yang hanya wujud di mata watak utama sahaja, banyak memberikan khidmat nasihat kepada Hasif. Hasif sendiri akui bahawa Rakzhan hanya wujud di mata nya. Namun, kehandalan penulis menceritakan keakraban hubungan mereka menjadikan pembaca turut merasai kewujudan Rakzhan. 

Cerita ini menjadikan depresi sebagai tema utama. Ini membuatkan para pembaca terasa dekat dengan diri masing-masing memandangkan depresi merupakan salah satu mental disorder yang biasa terjadi. Depresi boleh terjadi pada mana-mana peringkat umur, namun kes paling banyak terjadi adalah pada awal remaja. Ini ditunjukkan dalam novel ini di mana 'Hasif' yang berusia 15 tahun menghantui watak utama.

Selain itu, cerita ini juga menekankan tentang impian. Adakah kita yakin dengan impian kita? Atau adakah kita bakal kuburkan impian kita kerana alasan takdir? Lagi sekali, penulis berjaya memikat pembaca dengan isu yang dekat dengan diri pembaca.

Teman Ghaib: Rakzhan, sebuah kisah mengenai persahabatan, impian dan keyakinan. Aku sendiri sukakan cerita ini dan berharap agar ia dapat diterbitkan menjadi bahan bercetak satu hari nanti. Bagi yang belum membaca cerita ini, bolehlah berbuat demikian. Jika anda sudah baca, sudilah kongsikan pendapat anda mengenai cerita ini.



Teman Ghaib: Rakhzan dan suatu kisah catatan pengalaman ku

Kira-kira berapa bulan yang lepas, aku telah membaca novel di wattpad, bertajuk Teman Ghaib: Rakzhan. Pada mulanya, aku membaca novel tersebut hanya kerana penulisnya, Hasif Rayyan, merupakan sahabatku. Ketika itu, novel tersebut baru menyiarkan satu bab sahaja. Selesai sahaja membaca bab pertama, ada perasaan kurang selesa di hati ku. Tidak selesa kerana cerita tersebut terlalu menggambarkan hati aku. Sesuatu yang aku tak mampu ungkapkan selama ini, tetapi penulis ini ceritakan dengan jelas perasaan tersebut. Selesai membaca bab pertama, aku menangis sepuas-puasnya.

Apabila bab kedua disiarkan, aku pilih untuk tidak membacanya kerana menjaga hati sendiri. Beberapa bulan kemudian, (aku kurang pasti dengan tempoh ini) novel Teman Ghaib: Rakzhan telah tamat. Aku putuskan untuk bacanya. Oleh kerana bab pertama sahaja sudah menarik, aku teruskan baca walau ia bakal mengusik hati aku.

Aku bercadang untuk menghabiskan bacaan dalam satu malam. Pada malam dua hari lepas, aku baring di katil aku sambil tangan membelek-belek telefon pintar ku. Aku klik pada cerita Teman Ghaib: Rakzhan dan baca dengan penuh khusyuk. Semasa membaca bab 6 cerita tersebut, aku terlena.

Ketika lena diulit mimpi, aku terlihat Rakzhan dalam mimpi ku. Mungkin kerana terlalu menghayati cerita tersebut sehingga tertidur, maka mimpi ini terjadi. Rupa Rakzhan, berbeza sekali dari apa yang Hasif gambarkan dalam novelnya. Tapi entah bagaimana aku boleh tahu bahawa makhluk itu adalah Rakzhan. Kulitnya gelap, rambutnya hitam, ikal dan agak panjang walaupun tidak mencecah bahu. Tanduknya berbeza dari yang Hasif gambarkan dalam novelnya. Bahunya pelik sekali.

Terjaga sahaja dari tidur, aku cepat-cepat merakam kembali rupa yang aku lihat tadi ke dalam memori aku. Aku lukis Rakzhan yang aku lihat dalam mimpi ku dengan niat, aku mesti tunjukkan rupa Rakzhan yang muncul dalam mimpiku kepada Hasif. Belum sempat aku siapkan lukisan tersebut, tiba-tiba rasa seram sejuk memandangnya. Maka aku turunkan tanda tangan pada lukisan tersebut, menandakan ianya sudah siap dilukis walhal aku sendiri masih belum berpuas hati dengan warna dalam lukisan tersebut.

Selesai menghabiskan bacaan Teman Ghaib: Rakzhan, timbul pelbagai perasaan dalam diriku. Pertama, ini adalah sebuah cerita yang patut dipuji! Kedua, sakitnya dada aku. Setiap kata-kata Rakzhan bagai tuju kepada diri aku sendiri. Rakzhan bagai perli aku. Ketiga, aku sedih tapi dalam masa yang sama aku gembira. Perasaan watak utama bagai aku sendiri yang merasainya. Keempat, wahai Rakzhan, terima kasih kerana menjaga Hasif selama ni.

Aku tunjukkan kepada Hasif wajah Rakzhan yang muncul dalam mimpi aku. Sebelum tunjuk, berkali-kali aku tekankan bahawa Rakzhan dalam mimpi ku tidak sama seperti yang digambarkan dalam novel Hasif. Tindak balas dari Hasif, bagai sudah dijangka. "Siapa ni?" Aku ketawa besar. Tapi seketika kemudian aku terdiam. "Tak guna! Setan mana yang sebenarnya muncul dalam mimpiku itu? Patutlah wajahnya buat aku rasa seram sejuk!"

Aku tamatkan penulisan ini dengan nasihat kepada diri sendiri: "Amna, bangun! Kejar impian mu!"


Thursday, June 30, 2016

Anak pokok


Terdapat beberapa anak pokok. Dari benih yang sama. Ditanam menggunakan pasu yang sama saiz, tanah yang sama jenis, baja yang sama banyak, dan diletakkan di bawah cahaya matahari dalam tempoh yang sama. Pendek kata, cara penjagaan terhadap kesemua pokok ini sama.

Selepas satu tempoh, anak pokok tersebut membesar menjadi pokok. Persoalannya, mengapa satu daripada pokok tersebut berbeza?

Soalan ini bukan untuk sesiapa jawab. Sekadar minda ku berfikir sejenak. Mungkin ada di antara anda yang faham maksud tersirat di sini. Jika tak faham, abaikan. Percayalah, perkara ini tak penting untuk anda.