Wednesday, October 25, 2017

Senyap tandanya mengatur strategi

Semenjak bulan lepas, blog ini sepi tanpa apa-apa cerita baru. Sepinya blog ini adalah kerana, kehidupan aku sedang dalam fasa perubahan. Fasa perubahan dari sebuah kehidupan lama kepada satu kehidupan baru. Huru-haranya perubahan ini sehingga aku tak berkesempatan menaip di sini.



September yang sakit
Aku mencecah usia 27 tahun pada September baru-baru ini. Pada bulan September, company tempat aku bekerja, berada dalam fasa hampir tutup. Aku memilih untuk setia bersama company tersebut sehingga saat akhir kerana aku mahu bersama-sama ahli kumpulan aku, menyelesaikan storyboard terakhir di situ.

Hendak menambah garam di luka, bulan terakhir aku bekerja di situ, kami perlu ulang alik hari-hari dari Cyberjaya ke Mutiara Damansara. Keluar pagi, sampai ke rumah waktu malam, maka aku terus mengantuk dan tidur tanpa sempat menyiapkan komik. Komik Pendar Ratna ku, hampir-hampir ditendang oleh Sucomi gara-gara melanggar deadline.

Hari-hari di Mutiara Damansara adalah satu penyiksaan. Aku tak kisah melukis storyboard. Tapi kehidupan di paksa ke sana hari-hari. Tiada kebebasan. Aku menjadi satu macam stress yang tak pernah lagi aku alami. Disebabkan stress, aku makan dalam kuantiti yang banyak setiap hari. Sehinggalah, aku jatuh sakit. Pergi hospital sehingga check jantung. Alhamdulillah dah sembuh.

Aku bagai ternanti-nanti September berakhir semata-mata kerana tak larat dengan kehidupan sebegini. Tamat sahaja September, aku merasai satu perasaan merdeka yang tak pernah aku rasa. Namun, sebenarnya aku gembira untuk peluang bekerja di sini. Aku berkenalan dengan ramai orang hebat-hebat. Dan, aku bangga untuk berada bersama-sama company hingga saat akhir mereka. Team storyboard hanya 4 orang. Menjadi 4 orang yang terakhir, itu satu penghormatan bagiku.

Tatkala ucapan penutupan dari supervisor kami, beliau mengucapkan terima kasih: "Thank you for being with us until today. You're asset to the company" Mendengar perkataan 'asset' tu saja, air mata aku bagai hendak mengalir. Aku ada sejarah hitam, dengan company aku bekerja sebelum ini, mereka melayan pekerja seperti sampah. Mereka tinggi diri kononnya ramai lagi orang di luar sana mahu bekerja dengan mereka. Oleh itu mereka tidak hargai pekerja. Jadi, apabila aku dihargai oleh company yang aku bekerja kini, walau hanya ucapan terima kasih, aku berasa gembira sekali. Begini rupanya perasaan dihargai company.

Tamatlah kisah September yang sakit.

Oktober, plot twist 2017
Siapa sangka, menjelang Oktober, ia merupakan plot twist bagi kisah 2017 ku. Mengapa aku katakan ianya plot twist? Kerana keletihan bekerja bawah company, aku memutuskan untuk tidak lagi bersama-sama mana-mana company setelah kontrak ku dengan company terkini telah berakhir.

Aku pilih untuk cuma menghasilkan painting dan komik, atau mungkin beberapa kerja sambilan untuk meneruskan hidupku. Namun, untuk membuat begini, aku perlukan ruang. Bilik sewaku di Cyberjaya, rasa bagai tidak perlu lagi memandangkan ianya sempit jika dibuat studio, malah ia jauh dari rumah kedua orang tua ku.

Lantas, aku mengambil keputusan yang memerlukan keberanian yang tinggi, iaitu menyewa sebuah ruang kedai dan menjadikan ia studio ku. Idea ini, sudah aku miliki sekian lama. Namun, baru kini aku punyai keberanian yang gila untuk laksanakannya.

Aku mendapat pelbagai reaksi dari orang sekeliling. Ada yang menyokong dan memuji. Ada juga yang kata, ianya bagai aku downgrade kehidupan ku. Maklumlah, daripada kerja dengan gaji yang sedap, tiba-tiba ambil keputusan yang tinggi risiko ini. Aku tak salahkan mereka yang berkata begini. Ya, kamu betul. Aku downgrade kan kehidupan ku. Aku gila. Aku dambakan sebuah kehidupan penuh kebebasan ini, lebih dari kehidupan duit banyak.

Namun, buat sesiapa yang terfikir untuk lakukan perkara yang sama sepertiku, sila jangan tiru gila aku. Aku lain. Aku tiada apa untuk dikesalkan. Tidak punyai anak dibawah tanggungan buat masa ini. Tidak punyai hutang PTPTN, hutang rumah mahupun hutang kereta. Aku takkan tarik sesiapa andai aku jatuh. Aku jatuh sendiri. Aku tiada kerisauan. Kerana itu aku berani ambil tindakan gila ini. Aku jadi tekad, lebih-lebih lagi setelah aku terbaca artikel bahawa, apabila kita tua, salah satu perkara yang kita kesalkan adalah, bekerja dalam pekerjaan yang tak diminati. Oleh itu, kini aku sedang cuba buat apa yang aku minati.

Mengatur studio tidak mudah. Aku rancang elok-elok perbelanjaan yang harus aku keluarkan demi menyediakan studio ini. Kerisauan dan ketakutan aku, tetap ada. Namun percayalah, aku tanggung semua kerisauan dan ketakutan itu sendiri. Sendiri! Memang perjalanan hidup ku banyak sendiri. Benar aku ramai insan tersayang di sisi. Namun apa yang telah aku lalui dan tempuhi, kebanyakannya sendiri. Oleh itu, berhenti buat andaian sebarangan mengenai ku. Betapa aku susah payah untuk menjadi kuat.

Tatkala cerita ini ditaip, aku tunggu masa sahaja lagi untuk siapkan studio ku. Amna Shark Studio bakal tiba! Inilah plot twist 2017 ku!



Thursday, August 24, 2017

Ada apa dalam sketchbook 3

Sejak dahulu, aku dididik untuk membawa sketchbook ke mana sahaja dan lukis apa sahaja yang terlintas untuk aku lukis. Ajaran lecturer ku ketika aku baru menjejaki dunia fine art. Sehingga kini, aku praktikkan ajaran tersebut. 

Masa terus berlalu, bilangan sketchbook aku terus membiak. Apabila aku meneliti lukisan-lukisan dalam sketchbook aku, aku dapat lihat perkembangan diriku. Bukan perkembangan terhadap skill melukis. Tetapi kematangan dalam berfikir. Ini kerana, setiap lukisan aku menunjukkan pemikiran aku ketika lukisan tersebut dilukis. Orang lain mungkin tidak memahami, tetapi aku tahu setiap kisah di sebalik setiap lukisan tersebut.

Kini, aku ingin mengambil kesempatan untuk tayangkan sedikit apa isi dalam sketchbook ku.


"Bukan Hero" Sebuah lukisan berdasarkan mimpi. Aku menjadi pembantu kepada seorang superhero yang amat kuat. Aku merupakan pelajar kepada hero tersebut. Pada suatu hari, aku mendapat tahu bahawa hero tersebut sebenarnya penjahat tetapi berpura-pura menjadi hero kepada masyarakat supaya memudahkan kegiatan jahatnya dijalankan. Selepas mendapat tahu perkara tersebut, aku benci dia. Tetapi aku pura-pura tak tahu kerana aku tahu kekuatan aku belum mampu untuk melawannya. Sebuah kisah yang menguji adakah aku berani melawan kejahatan jika aku tahu aku lemah?


Merenung bulan. Dilukis ketika bulan mengambang. Bulan penuh ada satu kuasa luar biasa. Setiap kali merenungnya, aku tak dapat mengalihkan pandangan ku ke tempat lain. Ajaib bukan? Bulan juga mengingatkan aku pada pepatah "Pungguk rindukan bulan". Adakalanya, aku memilih menjadi bulan yang dirindukan Sang Pungguk. Bukan kerana sifat tinggi diri, tetapi, andai kau tak berani mendampingiku, jadilah kau pungguk selamanya. Aku rela jadi bulan, takkan aku rendahkan diri aku semata-mata supaya aku mencapai level yang kau berani dampingi.


Berlatih melukis binatang. 


Senja Nan Merah. Dilukis sambil mendengar lagu Senja Nan Merah nyanyian Awie dan Ziana. Lirik dan melodi lagu tersebut, seakan akan sebuah lukisan sehingga aku mampu membayangkan imej-imej lukisan senja.


Amna Shark sebagai Ursula. Jika orang ramai menonton animasi Disney princess, kebiasaannya mereka mempunyai princess kegemaran masing-masing. Jika aku, selain princess kegemaran, aku juga miliki villain kegemaran. "I'm a very busy woman and I haven't got all day!"

Itulah sedikit sebanyak isi dari sketchbook ku untuk tatapan pengunjung blog ini. Untuk sketchbook lama ku, boleh lihat di sini:

Ada apa dalam sketchbook 2
Sketcbook peribadi Cik Amna

Siapa lagi ada tabiat memenuhkan sketchbook sendiri? Angkat tangan!!

Monday, July 31, 2017

Gathering Raya Aretis United dan Sucomi

Kredit poster: Haikal Adnin

Pada 23 Julai 2017, Aretis United telah berkumpul untuk menjayakan 'Gathering Raya Aretis United & Sucomi'. Setelah melalui proses perbincangan di kalangan Aretis United, akhirnya kami berjaya laksanakan plan ini. Selain Aretis, (gelaran pengkarya di Sucomi) turut hadir Bos dan para editor Sucomi. Malah, beberapa rakan-rakan pengkarya juga hadir.


Hasil karya gandingan para hadirin.

Kredit gambar: Syamil Nor Lani



Kredit gambar: Syaamil Nor Lani

Ianya merupakan kenangan buatku. Gembira dapat berkumpul bersama rakan-rakan seperjuangan dalam industri ini.

Friday, June 30, 2017

Kisah Dongeng: Sang Burung Hilang Sabar




Pada zaman dahulu, tinggallah Sang Burung dalam satu hutan rimba.

Tak tahu lah kenapa, tiba-tiba sahaja, pada satu hari, Sang Burung didatangi Sang Rusa. Sang Rusa menyatakan hasrat hatinya, ingin Sang Burung merisik Sang Rakun. Tetapi, Sang Rusa berpesan agar Sang Burung merahsiakan identiti Sang Rusa dari pengetahuan Sang Rakun.

Oleh kerana Sang Burung percaya bahawa menyimpan rahsia merupakan satu amanah, maka Sang Burung berpegang kepada janjinya. Lalu Sang Burung pergi bertemu Sang Rakun dan merisik statusnya, tanpa mendedahkan nama Sang Rusa.

Sayang seribu kali sayang, Sang Rakun menyatakan bahawa dirinya sudah berpunya. Sang Burung meminta agar pertanyaan Sang Burung ini dirahsiakan. Sang Rakun bersetuju. Oleh kerana ini adalah rahsia, Sang Burung telah meletakkan kepercayaan kepada Sang Rakun. Sudah tentu, Sang Burung juga menyangka Sang Rakun seorang yang reti memegang amanah seperti dirinya.

Kemudian, Sang Burung menjadi serba salah. Bagaimana dia mahu menyampaikan berita ini kepada Sang Rusa. Lebih kurang dua hari kemudian, Sang Burung masih lagi belum memberitahu Sang Rusa, tetapi Sang Rusa sendiri datang kepada Sang Burung. Sang Rusa menyatakan bahawa, dia sudah tahu status Sang Rakun. Sang Rakun telah datang kepada Sang Rusa dan bercerita: "Seseorang telah datang merisik saya. Tapi saya telah beritahunya bahawa saya telah berpunya."

Sang Burung menjadi sangat marah apabila mendengarnya. Sang Burung tak kisah tentang apa hubungan antara Sang Rusa dan Sang Rakun. Samaada hubungan mereka jadi atau tidak, itu tiada kaitan dengannya. Tapi yang membuatkan dia marah adalah, dia telah meminta Sang Rakun rahsiakan pertanyaan itu. Mengapa itu pun tak boleh dirahsiakan? Sang Burung amat menitik beratkan soal pegang amanah. Dia sendiri memegang amanah Sang Rusa untuk merahsiakan identiti beliau. Apakah dalam dunia ini, hanya Sang Burung yang masih memegang amanah? Apa haiwan lain semuanya tak boleh dipercayai seperti Sang Rakun juga kah? Kepercayaan Sang Burung telah hancur. Dia sudah hilang sabar dan hilang percaya terhadap haiwan-haiwan dalam hutan rimba.

Akhir cerita, mari kita berbincang mengenai situasi ini. Apakah salah Sang Burung untuk berasa marah untuk isu amanah? Atau adakah Sang Rakun tidak bersalah? Apa pendapat anda semua?

Thursday, May 11, 2017

Amna Shark di A Shukri Elias: 'A Solo Curated by Tsabri Ibrahim'

Kisah ini sudah agak lama berlalu. Aku baru berkesempatan berkongsi di sini. Pada 3 Mac 2017 hingga 25 Mac 2017, Abah berjaya mengadakan pameran solo di Balai Seni Visual Negara. Berikut adalah sedikit gambar dan cerita sepanjang pameran berlangsung.


Sebelum acara perasmian


Aku pada hari perasmian.



Aku, bersama bekas pensyarahku Prof Awang, dan Abah

Kawan-kawan pelukis komik turut datang melawat.