Friday, June 7, 2019

Pendam

"Kau banyak memendam seorang diri." Kata rakanku, Ahmad (bukan nama sebenar) ketika aku menemuinya baru-baru ini.

Aku terdiam sekejap. Lalu aku memberikan satu senyuman kepadanya. "Kau pun banyak memendam." Balas ku. Kini, Ahmad pula terdiam.

Kami sama-sama diam. Entah apa dalam fikiran Ahmad, tapi dalam fikiranku, aku kagum Ahmad dapat mengesan sikap memendam ku. Rata-rata kawan-kawan sekeliling menganggap aku ni sebagai seorang yang senang 'dibaca'. Kerana aku sentiasa tunjuk dan nyatakan apa yang aku rasa.

Namun, dalam pada aku sentiasa tunjuk dan nyatakan perasaanku, sungguh benar seperti kata Ahmad, aku seorang yang pendam rasa. Segala yang aku tunjuk dan nyatakan terang-terangan selama ini, hanyalah sebahagian. Lebih banyak yang tidak terungkap dan tidak terlihat.

Mengapa cuma Ahmad yang dapat mengesan sikap ku yang ini? Ini kerana dirinya juga seorang yang memendam rasa. Kami dari golongan yang sama. Kerana itulah kami dapat mengenali spesis kami.

"Eh, dah nak berbuka ni. Kau berbuka apa?" Tanya Ahmad.

"Apa-apa saja yang aku boleh cari nanti.." balas ku endah tak endah.

"Sorang?"

"Ye. Seorang."

"Tak sedih ke?" Tanya Ahmad dengan nada penuh mengambil berat. Pandangannya tajam ke arah ku seolah-olah memang menantikan jawapanku.

Lagi sekali aku kagum terhadapnya. Sungguh ramai yang tahu aku berbuka puasa seorang diri. Tapi tidak seorang pun bertanyakan tentang apa rasanya aku berbuka seorang diri. Ahmad yang pertama. Rasa nak menangis juga ada. Menangis terharu. Tapi aku cepat-cepat memadamkan rasa itu.

Azan Maghrib berkumandang menandakan masuknya waktu berbuka puasa. Aku berbuka puasa bersama Ahmad setelah diajak olehnya. Begini rupanya perasaan bahagia. Bahagia ada yang memahami. Aku tahu detik ini tak akan lama. Kami kemungkinan tidak akan berjumpa lagi atas faktor hal masing-masing.

Selesai makan, aku minta untuk undur diri. Untuk solat Maghrib dan seterusnya pulang ke rumah. Kami saling memberi salam dan aku beredar.

***

Pendam rasa.

Banyak perkara lebih baik dipendam kerana walau ia diluahkan, belum tentu difahami oleh orang sekeliling.




Thursday, May 30, 2019

Rentak sama berulang lagi.

Aku kembali membaca penulisan-penulisan ku di blog ini. Penulisan-penulisan 7 atau 8 tahun yang lalu. Aku menyedari, aku banyak bercakap mengenai 'perjalanan'. Ya, perjalanan hidup ku. Sesuai dengan tujuan blog ini ditubuhkan, memang aku mahu mencatat perjalanan hidup ku di sini lebih-lebih lagi perjalanan dalam dunia seni.

Usia ku kini sudah tua. Tentu saja pemikiranku tidak sama seperti aku yang dulu. Namun apa yang mengejutkan aku adalah, aku bagai banyak mendapat nasihat dari diri ku dari masa yang lalu. Aku yang dulu lebih banyak berfikir. Lebih banyak positif. Lebih tinggi cita-cita dan harapan.

Ada sesuatu yang aku sedar, tidak berubah sejak dahulu. Aku telah ulang-ulang rentak hidup yang sama. Sejak dahulu, aku akan melalui fasa bersemangat mahu meneruskan bidang seni halus. Seterusnya, fasa lari dari bidang melukis. Seterusnya fasa serba salah dengan hala tuju hidup ku. Akhirnya fasa kembali ke bidang melukis. Kemudian, rentak yang sama berulang lagi, lagi dan lagi.

Ketika saat post ini sedang ditaip, aku sepatutnya perlu menyiapkan komik ku. Namun fokus ku telah lari ke bidang lakonan, iaitu kerja sambilan ku kini. Ini mengingatkan aku, bahawa bertahun-tahun dahulu, perkara begini sudah pun terjadi berkali-kali. Dan ketika itu aku pilih lari ke teater. Aku aktif kelab teater zaman dulu. Tak banyak beza dengan kisah hari ini ya.

Namun, aku bagai sudah tahu pengakhirannya. Rentak sama bakal berulang. Aku akan pulang melukis jua nanti. Tinggi-tinggi terbang bangau, akhirnya pulang ke belakang kerbau. Aduh, serupa sekali seperti yang pernah ku tulis satu ketika dahulu di sini:

..akhirnya hinggap di belakang kerbau juga.

Kenapa aku perlu lari dari melukis? Aku sendiri juga tak tahu. Aku dilahirkan dengan bakat melukis. Kononnya kecik-kecik lagi sudah pegang pensel. Lahir pula dalam keluarga pelukis. Bakat dan minat aku dipupuk sejak kecil oleh kedua ibu bapa ku. Sejak zaman persekolahan lagi, aku sudah nampak, bahawa aku ni nanti akan melukis sampai besar. Kerja aku nanti melukis. Sehingga aku tak berapa pentingkan subjek lain di sekolah. Adakah aku mengeluh? tidak! Betapa aku bersyukur dengan hidup yang diberikan Tuhan ini.

Jadi, atas alasan apa aku mahu lari dari melukis? Lari lah Amna! Lari! Lari! Lari dari melukis! Kerana aku tahu, selagi hayat dikandung badan, aku akan pulang juga nanti.


Saturday, April 20, 2019

Bukan Rakan yang Baik


Aku bukan seorang rakan yang baik. Aku tahu kau dalam masalah. Tapi aku tak berani untuk bertanya: "Kau okay?" Sebab aku tahu kau akan jawab: "Tak". Maka aku pilih untuk diam.

Tambahan pula aku tahu dengan kudrat dan kemampuan aku, aku tidak mampu membantu. Masakan seekor burung kecil boleh membantu Sang Singa? Beratnya ujian yang ditanggung kau, sahabat. Sehingga tiada kata-kata aku boleh beri untuk pembakar semangat. Maka, aku pilih untuk diam.

Aku tidak pandai menyusun ayat. Aku tidak pandai bermanis mulut. Aku tidak pandai memujuk. Kerana itu aku pilih untuk diam.

Oh Tuhan, tolong berikan dia kebahagiaan. Permudahkanlah urusannya. Berikan dia kesihatan yang baik. Buat sesiapa saja yang baca ini, tolong aminkan doa ini.

Aku sayang kau. Serius.



Friday, March 22, 2019

Ringkasan 2018 Amna Shark

Aku rindu blog ini. Inilah tempat aku catitkan hampir semua pengalaman atau pemikiran ku. Ia adalah jurnal ku. Namun, kesibukan hidup membuatkan aku tidak berkesempatan meneruskan rutin ku semenjak dahulu. 

Kebiasaannya, setiap hujung tahun aku akan membuat ringkasan tahun tersebut, dan mensyukuri segalanya dalam tahun itu. Ini, 2019 telah berlalu beberapa bulan, namun kisah ringkasan 2018 ku belum tertulis. 

Di sini, biarlah aku himpunkan gambar-gambar sepanjang 2018, tanpa apa-apa tulisan cerita mengenainya. Semoga Amna di masa hadapan apabila membaca blog ini, masih tahu apa yang Amna pada hari ini cuba sampaikan walau cuma melalui gambar. 

Alhamdulillah untuk 2018. Semoga terus kuat wahai diri, untuk menempuh 2019.


























Monday, July 30, 2018

Di dalam impian mu


Satu ketika dahulu, tatkala kita berdua masih muda dan mentah, kita pernah bersembang mengenai impian. Aku suarakan keinginan ku, betapa aku teringin panjat bukit, naik gunung, melihat keindahan alam. Namun apa daya, kondisi kesihatan aku, tidak mengizinkan aktiviti lasak seperti itu. Kau pujuk aku. Kau kata, tak apa, nanti carilah suami yang boleh menemani aktiviti tersebut supaya ada seseorang menjaga ku. Terdetik juga dihati ku, andai kau sahaja tawarkan diri menjaga aku dan kita sama-sama pergi naik gunung.

Kau juga, ceritakan impian kau. Kau ingin mengembara melihat dunia. Kau ingin travel. Kau ingin bersama backpack pergi ke pelbagai negara.

Tahun demi tahun berlalu. Masa telah pudarkan persahabatan kita. Kita yang amat akrab dahulu, entah bagaimana tidak lagi seperti dulu. Kita masih bertegur sapa. Namun tidak lagi bersembang kerap seperti dahulu. Tidak lagi bercerita mengenai impian masing-masing.

Aku, Alhamdulillah.. Tuhan izinkan aku melawat ke beberapa negara semenjak usia pertengahan 20an sehingga lewat 20an ini. Sedar tak sedar, travel sudah menjadi kesukaan aku. Aku lihat, kau like segala posting ku di media sosial mengenai travel ku.

Kau, ku ikuti media sosial kau. Kini kau kerap kali panjat bukit dan gunung, meredah hutan. Aku like gambar-gambar tersebut.

Sekali-sekala, aku termenung. Agaknya, sedar kah kau? Aku kini hidup dalam impian kau. Manakala kau pula hidup dalam impian aku.

Tuhan berikan aku, sesuatu yang kau ingin. Dan Tuhan berikan kau, sesuatu yang aku ingin.

Mari kita bersyukur dengan apa yang kita miliki. Sesuatu yang kita miliki itu, kemungkinan sesuatu yang orang lain impikan. Seperti aku yang hidup dalam impian kau, dan kau yang hidup dalam impian aku.