Thursday, September 22, 2016

Kakak Taska




Mahu baca cerita selanjutnya? Boleh baca di sini. Kakak Taska merupakan komik terbaru dari ku, dibuat untuk menyertai Pertandingan komik seram di laman web Matkomik.

Stail lukisan yang aku gunakan untuk komik ini, berbeza daripada mana-mana komik serius ku yang lain. Tidak seperti Pendar Ratna, Gema Pemikiran, Duga Jeladeri dan lain-lain. Namun, mengapa aku gunakan stail 'main-main' begini untuk satu pertandingan serius? Ini kerana aku sedang berekperimentasi dengan penerimaan orang ramai terhadap stail lukisan 'main-main' ini. Aku sedang usahakan satu komik yang aku belum boleh sebut tajuknya. Komik tersebut menggunakan stail begini. Sebelum komik tersebut muncul, Komik Kakak Taska ini muncul dahulu sebagai percubaan.

Memandangkan sudah ku tulis bahawa aku sertai ini sebagai eksperimen, maka benarlah, aku tidak mengharapkan kemenangan. Namun, aku tetap harapkan undian dari orang ramai agar aku tahu berapa ramai sebenarnya boleh menerima stail lukisan begini. Jadi, jika anda salah seorang daripada pembaca komik ku dan menantikan kemunculan komik yang sedang aku usahakan itu, tolong undi seikhlas hati. Terima kasih.

Akhir sekali, apa pendapat anda mengenai Kakak Taska? Mari bimcangkan di bawah.


*Oh ya,kisah ini memang berdasarkan kisah sebenar. Cuma ending sahaja ditokok tambah.






Monday, September 19, 2016

Rakan seperjuangan yang tak terlihat


Ku coretkan luahan di atas, buat rakan seperjuangan ku, Bamboo nib. Ya, Bamboo nib. Tahu Bamboo nib itu apa? Mata bagi pen teblet untuk pengkarya yang menggunakan digital media.

Alkisahnya begini. Baru-baru ini ku rasa tidak selesa menggunakan pen tablet ku. Apabila aku teliti pada matanya, kelihatan matanya sudah haus, pendek, serong, hampir tenggelam ke dalam. Bila difikirkan semula, aku telah menggunakan tablet ini sejak tiga tahun yang lepas. Sepanjang aku menggunakannya, aku tak pernah tukar nib tersebut. Jika tak silap aku, dalam kotak pembelian tablet ini dahulu, ada tersedia nib-nib gantian. Lantas, aku segera menyelongkar kembali kotak tablet ku yang masih tersimpan rapi. Benar seperti sangkaan ku, nib gantian berada di situ.

Setelah bertanya kepada rakan yang menggunakan digital media, juga setelah menonton youtube bagaimana hendak menukar nib, aku pun segera menukarnya. Aku memang dikira MASIH baru dalam alam digital media. Jadi, maafkanlah kebodohanku dalam tidak tahu menukar nib.

Selesai menukar nib, ada satu perasaan bagai baru melihat dunia. Betapa bezanya perasaan menggunakan nib baru. Aku mencapai nib lama untuk dicampakkan ke dalam tong sampah. Namun, entah mengapa terasa berat hati ku untuk membuangnya. Lalu, saat ku merenung nib lama, pelbagai memori muncul secara tiba-tiba ke benak fikiranku.

Ini, nib pertama yang digunakan bersama tablet pertama ku. Bersama dia, aku belajar digital media. Bersama dia, aku bereksperimen untuk pelbagai kerja seni. Bersama dia, aku mengejar deadline. Bersama dia, aku mencari rezeki halal. Bersama dia, aku menghasilkan pelbagai komik. Bersama dia, aku merasai kegagalan dan kejayaan. Bersama dia, bersama dia, bersama dia. Semuanya mengenai karier ku, ada dia di sebalik tabir.

Aku terus membatalkan niat untuk membuang nib lama ini. Sungguh tak sampai hati. Aku pun melekatkan nib lama itu ke dalam sketchbook ku agar aku masih boleh menyimpannya walau dia sudah tidak dapat digunakan.

Mungkin bagi pandangan orang lain, ini hanyalah kepingan plastik. Tapi bagi ku, ini adalah rakan seperjuangan. Rakan seperjuangan yang tidak terlihat selama ini. 


Thursday, September 15, 2016

2 September 2016


Lukisan oleh rakanku, Daud.

Pada Jumaat 2 September 2016, usiaku genab 26 tahun. Wah, hari Jumaat. Semoga hari jadiku ada keberkatannya. Bisik hati ku di pagi Jumaat itu. Namun,  dua minggu telah berlalu semenjak hari jadi aku, aku... entah apa perasaan ini. Serba tak kena. Tidak, bukan kerana aku tak suka menjadi tua, bukan! Aku tak kisah angka dalam umurku. Sebab, kematian tidak mengira usia. Tapi, apa perasaan serba tak kena ini? Mungkin itu petanda dosa banyak. Umur meningkat, dosa pun meningkat?Astaghfirullah.

Apa yang tak kena itu, mungkin dari segi hala tuju. Sudah ku tahu aku mahu ke destinasi A, mengapa aku mengikut jalan yang menuju ke destinasi B? Ahh.. rumit.

Lukisan oleh Hanza.


Lukisan oleh Najwa.

Kita cuba pandang dari sudut positif lah. Jauh perjalanan, luas pemandangan. Tak begitu, Amna?

Sekian sahaja coretan hari jadi ku yang sudah agak lewat aku tulis. Semoga berjumpa lagi.

Saturday, August 13, 2016

Endu Tidak Bertuan



Sebelum anda mula membaca ini, biar aku jelaskan, ini bukan kisah puji diri sendiri. Bukan! Ini kisah untuk naikkan semangat aku sahaja.

Pada satu malam, aku mendapat satu mimpi. Aku bermimpi, ada seseorang di laman sosial yang menggunakan nama 'Endu Tidak Bertuan'. Dia membuat satu kenyataan secara terbuka, yang memuji-muji aku.

Endu Tidak Bertuan bukan memuji aku seperti mana kebiasaan orang lain puji aku. Tapi dia puji segala perkara terperinci mengenai diriku. Perilaku ku, tingkah laku ku dan sebagainya yang remeh-remeh, yang orang lain tak akan nampak pada diriku. Aku amat terkejut, bagaimana boleh muncul seseorang yang terlalu kenal diriku? Kerana terlalu ingin tahu, aku cuba untuk cari profile nya di laman sosial. Tapi sebaik sahaja aku hendak cari, aku terjaga dari tidur. Maka aku tercampur dengan alam sebenar. Aku cari nama tersebut setelah aku bangun dari tidur. Namun hampa, tak jumpa apa-apa. Setelah aku mandi, pergi kerja dan jalani aktiviti seharian, aku sudah lupa mengenai mimpi tersebut. Tapi apabila aku lihat history search ku, aku ternampak perkataan 'Endu Tidak Bertuan'. Kemudian, segala memori mengenai mimpi itu kembali ke minda ku.

Selepas cuba memahami segalanya, kini aku boleh buat satu kesimpulan dari mimpi tersebut. Endu Tidak Bertuan itu adalah, sebahagian dari diriku. Sebahagian dari pemikiran ku yang telah ku lupakan. Dia begitu kenal diriku kerana, dia adalah aku.

Situasi aku kini, agaknya telah diracuni pemikiran masyarakat. Aku mula fikir cara kebanyakan manusia berfikir. Contohnya, adik-adik aku yang belajar di luar negara, dianggap berjaya. Pekerjaan doktor, dianggap berjaya. Ada master, dianggap berjaya. Pemikiran kebanyakan manusia. Disebabkan aku tidak memiliki satu apa pun yang masyarakat boleh anggap berjaya, maka aku anggap diriku tidak berjaya.

Endu Tidak Bertuan, berfikir seperti aku dari masa muda dahulu. Jika aku dari masa silam tahu apa yang telah aku yang kini kecapi, tentu dia gembira. Aku telah miliki segalanya yang aku dari masa silam impikan. Benar. Segalanya yang aku pernah impikan, telah aku miliki! Ya Allah, kenapa aku lupa untuk bersyukur? Ya, apa yang aku kecapi kini, bukanlah kejayaan di mata orang lain. Tidak belajar luar negara, tidak kerja sebagai doktor, tidak miliki master, tidak kerja gaji besar, tidak miliki kereta, tidak ada pasangan hidup. Namun di mata aku yang dulu, yang aku miliki kini, adalah segala-galanya! Setelah menyedari ini, aku terasa ingin hantar message kepada aku yang dulu, "Amna, cita-cita kau bakal tercapai". Agar dia terus bahagia untuk meneruskan hidup.

Buat Endu Tidak Bertuan, kau adalah aku. Kau adalah sebahagian dari diri aku yang telah aku lupakan. Jika satu hari nanti aku lupakan kau lagi, tolong muncul kembali. Aku perlu pemikiran seperti kau.

Buat anda semua yang baca ini sehingga habis, suka saya ingin ingatkan, marilah kita bersyukur dengan apa yang kita miliki. Bukannya pandang pada apa yang tidak kita miliki.



*'Endu Tidak Bertuan' sungguh sedap bunyinya. Rasa bagai hendak buat tajuk novel.
*Sudah google, tiada maksud untuk 'Endu Tidak Bertuan'. Endu itu apa? Kenapa ia tidak bertuan?

*Bukan selalu mimpi memberi pengajaran.


Thursday, August 11, 2016

Satu petang di stesen LRT

Petang itu, aku baru pulang dari berjumpa Aman Wan atas sedikit urusan perihal komik. Setibanya di satu stesen LRT, aku menunggu di sana menantikan Umi ku datang menjemput ku. Matahari semakin terbenam, memancarkan sinarnya ke muka ku. Aku tundukkan wajah sambil duduk di sebuah bangku perhentian bas berdekatan. Menyesal tak pakai topi, sedangkan kebiasaannya aku memakai topi. Keluh hati ku.

Disebabkan aku menundukkan wajah gara-gara sinar matahari, aku tidak perasan seseorang menghampiri ku. Setibanya orang itu disebelahku, dia menegur. "Hello, you ada kawan-kawan grafik designer tak?" Aku membulatkan mataku yang sudah sediakala bulat. Aku memandang lelaki kurus muda itu. Aku teragak-agak untuk menjawab. Fikiran aku terus dilanda pelbagai pertanyaan. Siapa dia ni? Mengapa dia tanya soalan sebegitu kepada aku? Mana dia tahu aku ini orang seni, dan memiliki ramai kawan-kawan yang bekerja sebagai grafik designer? Adakah stalker?!! Fikiran aku mula bersangka buruk demi keselamatan sendiri. 

Melihat aku teragak-agak untuk menjawab, dia mengulangi pertanyaannya "You ada kenal siapa-siapa ambil job grafik design tak?" Aku melihat sekeliling. Stesen LRT ni sunyi. Ruangnya terbuka dan luas. Andai dia orang jahat, aku masih memiliki bakat larian anugerah Tuhan. Bakat yang sudah lama tidak ku gunakan, namun aku percaya aku masih mampu menggunakannya. Ini Amna, bekas top 10 pelari acara merentas desa entah berapa tahun yang dulu. "Erm.. Kalau saya ada kenal sesiapa pun, kenapa ya?" Jawab aku selepas seketika senyap.

"I ada job nak bagi. I ada projek, yang perlu grafik designer" Terang lelaki itu. Aku masih tak puas hati dengan jawapannya. Persoalan bagaimana dia tahu aku adalah orang yang sama bidang, itu masih menjadi misteri. Mungkinkah dia sekadar bertanya sesiapa sahaja yang dia jumpa secara random? "Macam mana you tahu saya ada kaitan dengan bidang ini?" Akhirnya aku menyuarakan juga kerana tak tahan dibelengu teka-teki. Dia menerangkan panjang lebar: "I memang kerja ini woo. I buat majalah, iklan, buku..." Aku tak dapat menangkap kesemua yang diterangkan oleh lelaki itu. Namun jawapannya, bagai tidak menjawab persoalan aku langsung. "bla..bla..bla.. kartun" Sambil tangannya menunjuk ke arah poster animasi Ice Age di dinding sebuah bas di hadapan kami. Aku tersentak dan kembali cuba fokus kepada percakapannya. Kenapa dia tunjuk Ice Age? Adakah dia tahu aku pekerja bidang animasi, atau ini sekadar kebetulan sahaja? Sambil mendengar percakapannya, aku mengelak memandang matanya. Ini semua gara-gara terbiasa baca kisah pukau di internet. Dalam hati memohon agar Allah jauhkan perkara sebegitu dariku.

"Kalau saya ada kawan-kawan grafik designer, bagaimana saya mahu beritahu mereka pasal tawaran you?" Aku cepat-cepat cuba untuk tamatkan perbualan ini. Dia mengeluarkan kotak kecil dari begnya. Dari kotak kecil itu, dia ambil sekeping business card dan hulurkan kepadaku. "Suruh diorang contact ini" pesannya. Aku mencapai business card tersebut. Setelah mencapainya baru teringat! Ada juga kisah pukau melalui business card. Melalui kertas, orang boleh letak bau-bau atau jampi apa-apa mungkin? Aku tak tahu. Aku memegang kad itu hujung jari sahaja.

Setelah lelaki itu mengucapkan terima kasih, dia berlalu pergi menaiki bas Ice Age tadi. Aku memandang kad tadi di tanganku. Kelihatan perkataan 'manager' tertera di atas permukaan kad tersebut. Aku ambil gambar kad tersebut menggunakan telefon pintarku, dan meninggalkan kad tersebut di bangku stesen itu. Tak berani rasanya untuk membawa pulang kad itu. Gambar kad tersebut, aku sampaikan kepada salah seorang rakan grafik designer yang terlintas di fikiranku. Dengan ini, bermakna aku telah laksanakan permintaan lelaki tadi.

Sepanjang perjalanan pulang, aku terkenang-kenang peristiwa tadi. Adakah aku yang jahat kerana bersangka buruk? Tapi, sebagai seorang perempuan yang berjalan berseorangan di zaman seperti ini, aku perlu untuk bersangka buruk. Abah selalu pesan, jangan ingat semua orang baik. Namun, apa yang menjadi misterinya adalah, bagaimana dia boleh meneka aku adalah orang yang sama bidang? Atau ianya memang kebetulan sahaja dia ter tegur orang yang sama bidang? Aku memandang pakaian ku dari atas ke bawah. Tudung berwarna merah lebam. Baju putih dengan sedikit bunga di bahagian lengan. Seluar jeans lusuh. Kasut Scholl berwarna hijau, manakala beg galas berwarna merah. Apa dengan penampilan ini menunjukkan aku orang seni?

Akhirnya sampai ke sudah persoalan ku tak terjawab. Namun, rakan yang telah ku berikan business card tadi menyatakan bahawa itu sebuah company yang agak besar. Apa?