Thursday, December 8, 2016

Coretan Seorang Cucu



*amaran! Post ini agak panjang. Kalau sedang sibuk, tak perlu baca. Sebab tak ada isi yang penting. Hanya luahan hati aku sahaja*



Pagi itu, aku dikejutkan oleh panggilan telefon dari Umi. Hati aku terus debar-debar memikirkan kemungkinan buruk. Untuk apa Umi telefon pagi-pagi begini?  Semenjak kebelakangan ini, bunyi notification dari group whatsapp keluarga besar ku, juga mampu membuatkan aku debar-debar. Ini kerana, Tok sedang tenat di hospital. Sudah ku melawat Tok di hospital. Kalau ikutkan hati, mahu saja aku terus menemaninya di sana. Namun atas faktor tangungjawab terhadap kerja, aku telah kembali ke negeri tempat ku mencari rezeki. Baru sehari aku kerja setelah pulang dari melawat Tok. Boleh dikatakan, aku tak sedap hati sepanjang kerja. Tak boleh fokus. Pagi ini pula, sepatutnya hari kedua aku bekerja setelah kembali ke sini. Namun, panggilan telefon dari Umi telah mengubah segalanya. "Amna, Tok dah tak ada."

Seumur hidup aku, inilah kali pertama aku memulakan hari dengan perasaan kacau bilau yang amat dasyat. Ketika itu pemikiran aku luar dari kewarasan. Patutlah malam sebelumnya aku alami kegelisahan yang melampau. Untuk pengetahuan, post blog aku yang sebelum ini, ditulis malam sebelum aku menerima berita ini. Post tersebut boleh menggambarkan betapa hati aku sudah tak sedap pada malam sebelumnya.  Aku sudah lupa untuk ke kerja. Aku google internet mencari tiket flight atau ETS. Namun hampa. Cuti sekolah, semuanya telah habis. Aku bertanya ke sana ke mari semua kawan yang aku terlintas untuk tanya: "bagaimana aku mahu pulang ke Kedah dengan segera tanpa flight atau ETS?" Kedua Umi dan Abah ku tak mampu  untuk mengambil aku kerana mereka harus ke sana segera. Terdetik mahu memandu saja ke sana sendiri. Namun perlu dapatkan kereta sewa terlebih dahulu. Nasib baik aku terlintas untuk bertanya dalam group Whatsapp keluarga besar ku. Aku akhirnya pulang ke Kedah dengan menumpang kereta sepupu ku.

*****

Dipendekkan cerita, petang itu aku tiba di Kedah, betul-betul sewaktu Tok dibawa ke tapak perkuburan. Suasana pada petang itu, adalah suasana yang aku tak mungkin lupa sampai bila-bila. Aku melihat sendiri Abah aku, pakcik-pakcik aku, dan sepupu-sepupu lelaki ku menguruskan pengebumian. Ianya suasana yang aku tak percaya sedang terjadi. Betul ke ni? Aku bukan mimpi kan? Saat aku menaip post ini juga, sebahagian dari hati aku tak percaya peristiwa tersebut benar-benar terjadi. Aku melihat muka sepupu-sepupu ku setiap orang. Riak wajah mereka, tak kelihatan apa-apa, namun aku dapat rasakan, perasaan mereka semua seperti aku. Mereka cuma lebih matang untuk tidak tunjukkan pada wajah. Pandangan aku semakin kabur kerana air mata bergenang. Tuhan saja tahu betapa aku tahan untuk tidak mengalirkan air mata di situ. Kalau mereka yang lain boleh sembunyikan tangisan, kenapa aku tak boleh kan?

*****

Malam itu, rumah Tok dipenuhi tetamu. Aku duduk bersama sepupu dan anak-anak sepupu yang tuanya sebaya adik aku. Amal, salah seorang anak sepupu ku menyebut:

"Sayangnya. Kita dah hilang keluarga yang paling atas".

Amal merupakan cicit Tok. Itu yang dia maksudkan dengan keluarga paling atas. Aku kemudiannya menjawab:

"Perasaan Amal, mungkin tak sama macam perasaan kami. Amal hilang moyang. Tapi kami, dia Tok kami."

Adakah pandangan aku salah? Untuk kepastian, aku memandang sepupuku, Dila, untuk kepastian.

"Kan Dila?"

Dengan wajah sayu, Dila terangkan kepada Amal:

"Kitorang membesar masa Tok masih sihat. Kitorang main lari-lari kat atas, lepas tu Tok naik, marah."

Aku terdiam seketika sambil memandang Dila. Tak sangka Dila masih ingat. Ya, memori itu juga berharga bagiku. Kami lari-lari di tingkat atas. Ruang itu besar untuk main lari-lari. Namun, oleh kerana rumah Tok rumah kayu, bunyi bising hentakkan kaki kami mengganggu ruang tingkat bawah. Memang kena marah lah.

Perbualan berlanjutan. Pelbagai topik kami sembang. Sehinggalah tiba-tiba, Aisyah, anak sepupuku yang sangat kecil, comel, dengan suara nyaring, bertanya: "Mak Amna, bila Mak Amna nak kahwin?" Soalan yang cukup sensitif bagi orang lain sebaya aku, tapi tidak sensitif bagi aku kerana aku sendiri yang pilih kehidupan solo begini. Namun, pada malam itu, soalan tersebut membawa sedikit sayu ke hati ku. Sebab apa? Sebab aku selalu berangan untuk tunjukkan anak aku nanti kepada Tok. Cemburu lihat sepupu-sepupuku yang sudah ada anak, sering bawa anak mereka jumpa Tok. Nampaknya impian itu cuma tinggal angan-angan. Salah aku juga kerana sering tangguhkan isu perkahwinan. Aku lalai dalam keseronokkan kehidupan ku yang bebas tanpa kongkongan, tanpa keterikatan pada komitmen. Untuk tutup kesedihan, aku tukarkan perbualan tersebut kepada lawak:

"Mak Amna ada ramai sangat peminat. Sampai Mak Amna tak tahu nak pilih yang mana"

Anak-anak sepupu ku yang berada di situ semua ketawa. Aku berjaya.

*****

Hari-hari berikutnya, aku masih duduk di Kedah, di rumah Tok aku. Rumah Tok, tanpa Tok, perasaannya berbeza sekali. Aku belek-belek telefon pintar ku, sekadar membuang masa. Yalah, tidak bekerja, hendak buat apa lagi kan? Namun, aku langsung tidak membalas message WhatsApp sesiapa. Laman facebook juga, aku hanya skroll tanpa respon pada apa-apa posting kawan-kawan. Tapi, kenapa aku bersikap begitu? Entah. Aku cuma bagai hilang minat terhadap dunia secara tiba-tiba.

Perasaan hilang minat terhadap dunia ni, pernah sekali terjadi beberapa tahun lepas semasa aku menjalani pembedahan tulang belakang. Ketika itu aku sangka aku akan mati. Walau selepas sembuh, minat terhadap dunia tu memang tak ada. Aku hidup dengan menikmati segala keindahan dunia, namun hati kata "Ah.. duniawi." Orang-orang yang rapat dengan ku mungkin sedar perubahan tersebut. Tak tahu la ke tak ada siapa pun yang sedar. Masa terus berlalu. Masa memang mengubah segalanya, termasuk diriku. Aku kembali menjadi manusia yang lalai. Hidup perjuangkan karierku dalam komik, sehinggalah tiba hari Tok meninggalkan aku. Aku tak sangka. Beberapa tahun lepas aku sangka aku akan mati. Namun aku masih hidup sehingga ke hari ini. Tak sangka, Tok pula yang pergi dulu. Benarlah bak kata pepatah. Pantang maut sebelum ajal. Oleh kerana belum ajalku, aku masih di sini. Perasaan tak berminat pada dunia, muncul kembali dalam diri ku. Perasaan ini, ianya boleh jadi positif jika aku tak berminat pada dunia dan berusaha menuju kejayaan akhirat. Masalahnya, aku bukan begitu. Aku tak berminat pada dunia, namun tidak persiapkan diri untuk kejayaan akhirat. Macam mana tu? Ya Allah, tolong hantarkan seseorang untuk bimbing aku.

*****

Belek-belek Facebook, tiba-tiba muncul memori setahun lepas dari Facebook. Facebook ada kelebihan, munculkan kembali post-post kita yang lama sebagai kenangan. Namun, post kali ini benar-benar buat hati aku rasa ditarik-tarik, dikoyak-koyak. Ini kerana post dari aku setahun yang lepas berbunyi begini: "Di Kedah, sedang melawat Tok" Ya Allah.. Perasaan ini bagai sedang berjumpa dengan aku dari masa setahun yang lalu. Jika aku setahun yang lalu itu tahu bahawa setahun kemudian, Tok bakal pergi, apa yang aku ketika itu rasa? Perit sekali rasa ni. Aku kini di Kedah. Seperti setahun yang lepas. Tapi dengan satu perbezaan. Tiada Tok.

*****

Aku memasuki dapur rumah Tok. Bukan kerana lapar. Tapi kerana tak ada benda hendak dibuat. Sekadar jalan-jalan. Di dapur, kelihatan Mak Su ku sedang berbual dengan saudara-saudara ku yang lain. Melihat aku di situ, Mak Su terus bertanya: "Amna ada dak apa-apa nasihat yang Tok bagi kat Amna? Mak Su nak kumpulkan buat penulisan" Nasihat? Yang Tok beri kepada ku? Tiba-tiba memori ku kembali ke masa entah berapa puluh tahun dahulu, ketika aku masih di sekolah rendah. Ada satu ketika dahulu, aku berpuasa di Kedah. Sewaktu Sahur, Tok berkata kepada kami semua: "Nak makan apa, makan. Nanti tringat!" Perkataan 'tringat' itu kedengaran Kedah yang pekat. Selepas itu, ayat 'Nanti tringat', menjadi ayat kegemaran aku dan Diba, adikku. Setiap kali kami berbelah bahagi tentang keinginan hendak makan apa-apa, kami akan guna ayat ni. "Jom lah beli ______ (masukkan apa-apa makanan) tu, nanti tringat" Flashback berakhir. Aku sedang memandang wajah Mak Su yang menantikan jawapan daripada ku mengenai soalan tadi. Aku tidak menjawab, sebaliknya, cuma senyum. Tak akan lah dalam banyak-banyak nasihat Tok, cuma nasihat soal makanan sahaja yang aku ingat? Apabila Mak Su mula bersembang dengan saudara-saudara lain, aku berlalu pergi meninggalkan soalan Mak Su yang akhirnya aku tak jawab. Nasihat "Nanti tringat", tetap akan menjadi nasihat yang akan ku ingat sampai bila-bila.

*****

Pada hari Jumaat, aku bersedia untuk bertolak pulang ke negeri aku. Aku masih ada banyak tanggungjawab di sana untuk selesaikan. Kerja kepada company, juga projek-projek komik ku yang terhenti seketika. Dalam pada hilang minat terhadap dunia, aku masih faham bahawa tanggungjawab adalah sesuatu yang aku tak boleh lepas tangan.

Sebelum bertolak, pada pagi itu, kelihatan dua orang cicit Tok sedang bermain badminton di laman rumah Tok. "Mak Amna nak join!" Aku menjadi makcik yang mengacau kanak-kanak. Selepas bergilir-gilir tukar pemain badminton, aku berhenti. Sambil memerhatikan mereka teruskan bermain, aku berbisik dalam hati: "Inilah laman rumah Tok yang menjadi tempat permainan kami generasi cucu satu ketika dahulu. Nampaknya sekarang, giliran cicit pula mengambil alih tempat ini"

Ketika bertolak meninggalkan rumah Tok, rasa sayu sangat hati ini. Selepas ini jika pulang ke Kedah, ianya tak akan sama lagi. Ya Allah, terima kasih kerana menjadikan aku, salah seorang daripada 46 cucu Tok. Aku bahagia berada dalam keluarga ini. Mungkin, ini sudah masanya aku maju ke depan. Aku pula mendapat anak, dan menjadikan Umi dan Abah ku mendapat pangkat datuk dan nenek. Ini kelakar. Untuk seorang 'Amna' yang sentiasa lengah-lengahkan isu kahwin, keluarga dan komitmen, nampaknya ini memang sesuatu yang aneh bila 'dia' taip begini. Ya, aku bukan dalam keadaan 'Amna' yang biasa sekarang. Nanti esok-esok, mungkin aku berubah fikiran kembali dan berminat pada kebebasan yang aku sentiasa puja-puja sebelum ini. Sementara aku belum berubah ini, aku nak elak dari manusia.

*****

Panjang betul aku taip. Kalau nak tahu, post ini sudah mula ditaip sejak beberapa hari lepas lagi. Namun oleh kerana asyik rasa nak menangis ketika taip, aku selalu berhenti dan sambung pada keesokan hari pula. Untuk makluman anda juga, aku tidak taip untuk membuat orang lain sedih. Aku adalah Amna, biasanya aku yang ceriakan hidup orang. Tapi, aku bukan 'Amna' yang biasa sekarang. Sekarang aku adalah Amna yang negatif. Amna yang malas layan orang. Amna yang nak jauhkan diri dari manusia. Amna yang malas senyum. Dengan menjadi begini, hidup aku terasa sunyi, tapi entahlah. Tak kisahlah. Sunyi buat masa sekarang sahaja. Aku akan kembali menjadi Amna yang normal. Cuma, entah bila. Baiklah, aku perlu kembali menyiapkan komik. Sekarang, aku cuma tertanya-tanya. Siapa di antara anda yang betul-betul baca keseluruhan coretan ini? Angkat tangan.

Wednesday, November 30, 2016

Gelisah


Aku berada dalam keadaan yang amat gelisah sekarang. Situasi yang aku tak mampu mengubah apa-apa keadaan, juga tak mampu menyumbang apa-apa. 


Anda boleh lihat aku senyum dan ketawa seperti biasa. Namun susah hati aku,  ribut dalam hati aku, siapa yang tahu? 
Terpaksa pilih antara tangungjawab dan kasih sayang, ianya tidak semudah yang aku sangka. 


Tolong doakan yang terbaik untuk Tok aku. Aku di sini dihantui tangungjawab terhadap kerja sedangkan hati meronta-ronta mahu pulang. 


*semua lukisan di atas,  dilukis menggunakan telefon pintar ketika menemani Tok di hospital. Aku tak pandai gambarkan perasaan menggunakan kata-kata. Aku lebih selesa guna visual. 

Friday, November 18, 2016

Aku Boleh Lompat

Aku pernah mendapat satu mimpi. Mimpi yang pelik tapi aku dapat pengajaran dari mimpi tersebut. Oleh itu, aku rasa apa salahnya aku catitkan kisah mimpi itu di sini.

*****

Terdapat sekumpulan anak muda, kena memanjat tembok kuno, yang diperbuat dari batu-batu. Kuno tetapi kukuh. Perlu panjat sampai ke puncak. Tingginya tembok itu sampai ke awan. Aku, merupakan salah seorang daripada ahli kumpulan itu. Sebelum bertolak, Abah aku risau sangat. Dia berpesan kat kumpulan aku, "Sesiapa, tolong tengok-tengokkan anak pakcik. Dia gayat." Walaupun betul aku gayat, tapi aku bertegas, "Tak apa, Amna boleh lah!" Tiba-tiba muncul seorang lelaki, yang aku langsung tak kenal, dia kata: "Tak apa pakcik, saya akan tengok-tengokkan Amna". Betapa aku marah dalam hati dengar ayat dari lelaki tu. Ceh, Aku boleh jaga diri! Kau siapa?! Aku tak perlu kau! Tapi marah dalam hati saja lah. Aku malas nak mulakan pergaduhan.

Perjalanan memanjat tembok bermula. Untuk memanjat tembok ini, perlu dalam keadaan berbaris. Maksudnya, jika salah seorang lambat, akan menyebabkan ahli-ahli yang ikut dibelakang menjadi lagi lambat.



Tapi, tak boleh panjat sebarangan. Walaupun kumpulan kami melalui laluan yang sama secara berkumpulan, tetapi terdapat pemegang dan pemijak di tembok itu dalam bentuk yang berbeza-beza. Kita kena mengenali diri sendiri, setiap orang, serasi dengan pemegang dan pemijak yang berbeza bentuk. Jika terpijak pada bentuk yang tak sesuai untuk diri sendiri, akan jatuh. Ini bermakna, aku tak boleh ikut apa yang orang di depan aku pijak. Aku kena kenal sendiri bentuk pemijak dan pemegang yang sesuai dengan aku.


Maka, aku memanjat dengan perlahan-lahan dan berhati-hati. Lelaki tadi, ikut di belakang aku. Dia berkata: "Jangan risau Amna, kalau kau jatuh, aku sambut." Lagi sekali aku marah-marah dalam hati; "Kau siapa? Macam lah aku akan jatuh!"

Selepas jauh perjalanan memanjat itu, kumpulan kami hampir tiba di puncak. Betapa tingginya puncak, sehingga dah tak nampak tanah di bawah. Awan disekeliling kami. Setibanya di puncak tembok itu, kelihatan satu pondok. Pondok yang macam diperbuat daripada buluh atau kayu, tetapi kukuh. Pondok itu dibina atas bukit agaknya. Aku pun tak berapa pasti. Samar-samar. Namun, untuk menjejakkan kaki ke pondok itu, terdapat jarak sebesar lebih kurang sedepa daripada tembok yang kami panjat. Mahu tak mahu, kena lepaskan tangan dari tembok ini, dan melompat ke arah pondok itu.


Aku ketakutan. Bagaimana jika aku lompat tak sampai? Tentu aku akan jatuh jauh ke bawah. Tapi selagi aku tak lompat, aku melambatkan orang-orang dibelakang aku yang sedang menunggu giliran untuk lompat. Tiba-tiba lelaki tadi, lagi sekali bersuara: "Lompat je Amna. Kalau jatuh, aku sambut." Dengan mengumpul segala keberanian, aku melompat. Syukur, kaki ku selamat mendarat ke pondok itu.


Setibanya di pondok itu, semua di situ adalah anak-anak muda yang sudah berjaya sampai. Masing-masing sekadar duduk-duduk bersembang dan berkeliaran di situ. Aku amat gembira sudah berjaya sampai. Dalam kelompok manusia ramai-ramai itu, aku mula mencari lelaki tadi. Lelaki yang sentiasa di belakang aku sepanjang perjalanan tadi. Aku mahu berterima kasih kepadanya. Tapi dia tak kelihatan di mana-mana. Aku menjerit-jerit memanggil namanya. (anehnya, aku tak ingat nama tu walau aku ingat aku menjerit memanggilnya) Aku terus memanggil-manggil sehingga aku terjaga dari tidur.

*****

Terjaga dari mimpi, aku termenung seketika. Segala memori mimpi bermain semula di minda. Namun, satu perkara yang terdetik dalam hati aku ketika itu adalah, kenapa aku mencari semula lelaki itu selepas aku berjaya tiba di destinasi? Aku berjaya lompat adalah kerana usaha sendiri. Lelaki itu tidak menyumbang apa-apa. Kenapa aku perlu rasa berterima kasih kepadanya?

Timbul persoalan, apakah yang menyebabkan aku berani lompat? Kerana aku percaya diri sendiri? Atau kerana aku percaya ada yang akan sambut aku jika aku jatuh? Aku pilih sebab yang pertama. Aku percaya diri sendiri.

*****


Berdasarkan cerita ini, aku dapat beberapa pengajaran:
1. "Untuk memanjat tembok ini, perlu dalam keadaan berbaris. Maksudnya, jika salah seorang lambat, akan menyebabkan ahli-ahli yang ikut dibelakang menjadi lagi lambat".
- Dalam kerja berkumpulan, jika kita seorang yang buat salah, akan memberi kesan kepada seluruh kumpulan.

2. "Walaupun kumpulan kami melalui laluan yang sama secara berkumpulan, tetapi terdapat pemegang dan pemijak di tembok itu dalam bentuk yang berbeza-beza. Kita kena mengenali diri sendiri, setiap orang, serasi dengan pemegang dan pemijak yang berbeza bentuk. Jika terpijak pada bentuk yang tak sesuai untuk diri sendiri, akan jatuh".
-Walaupun kita sama bidang dan hala tuju, perjalanan setiap orang berbeza. 

3. Ada orang yang berkata dia sentiasa akan bantu kita. Tapi hakikatnya, yang bantu kita adalah diri kita sendiri. Orang itu tak lebih dari sekadar berkata-kata.

4. Aku terlalu yakin dengan diri sendiri. Sehingga apabila terjaga dari tidur, aku masih mahu mengakui bahawa aku berjaya lompat kerana diriku, bukan kerana kata-kata dia. Aku tak tahu adakah ini satu sifat yang baik, atau sifat buruk.

5. Tak semua orang yang sama-sama berjuang dengan kita, akan tiba ke destinasi bersama kita.

6. Adakalanya, kita mula menghargai seseorang itu hanya selepas dia tiada lagi di sisi kita.




Aku tahu ini hanya mimpi. Namun, jika anda peka, kisah ini bukan sekadar mimpi, tapi kita boleh kaitkan dengan kehidupan kita. Bukan sekadar kehidupan aku, anda semua juga boleh kaitkan dengan kehidupan anda bukan? Jadi, berdasarkan cerita ini, apa pula tafsiran anda?



Thursday, October 20, 2016

Sunday, October 9, 2016

Amna Shark di Pelancaran Buku Jenama X

Sebaik sahaja menjejakkan kaki di Nu Sentral, aku bergegas ke food court. Aku perlu makan sebelum majlis bermula pukul dua nanti. Majlis pelancaran buku Jenama X. Aku sudah teruja sejak semalam lagi menantikan ketibaan hari ini. Setibanya di food court, aku mencari-cari rakan seperjuangan ku. Ah, itu dia. Kelihatan Kak Nabilah (N.A.N) duduk seorang diri di satu meja. Nabilah merupakan rakan seperjuangan ku, bekas editor ku, dan ahli Aretis United bersama ku. Seketika kemudian, muncul lagi seorang yang cukup kami kenali, Nazr Syaff. Seorang anak muda yang peramah, malah bercita-cita tinggi dalam bidang komik. Lengkaplah kami bertiga yang sudah berpakat untuk hadir sejak semalam lagi.


Nabilah (N.A.N), aku dan Narz Syaff.

Selesai makan dan solat Zohor, dengan pantas kami mengambil tempat di MPH Nu Sentral. Di kerusi barisan hadapan sekali, kami duduk. Nazr dan Nabilah mula gelisah, "Eh, tak apa ke kita duduk depan sekali ni? Tak ada orang duduk pun. Betul kah boleh duduk?" Aku pun mula ragu-ragu. "Ha,ah la, ni tempat VIP ke?" Namun, kami bertiga tetap tak bangun dari tempat tersebut. Ah, peduli apa. Selagi belum dihalau, maknanya tak salah. Majlis begini, adalah tempat di mana aku mesti berada di hadapan sekali. Mesti!


Jam sudah menunjukkan pukul dua, namun kawasan majlis masih kelihatan sedikit sahaja orang awam. Aku menjeling ke sekeliling, mencari kelibat Prof Muliyadi, idola ku. Tiba-tiba jantung aku berdegup laju. Aku mencuit Nabilah yang duduk di kiri ku. "Dato Lat!" Bisik ku sambil menggunakan isyarat mata kepada Nabilah. Lantas Nabilah toleh ke arah kirinya. Dato Lat duduk di situ! Di sebelah Nabilah! Kami berdua menjerit tanpa suara. Melihat kami begini, Nazr mula dapat tangkap situasi. Dato Lat sudah di sini. Tak lama kemudian, orang awam mula semakin ramai memenuhi ruang majlis. Selepas seorang, seorang datang meminta bergambar dengan Dato Lat. Sudah tentu kami bertiga juga tidak lepaskan peluang tersebut.


Bersama Dato Lat.
Ini bukan kali pertama aku jumpa beliau. Pernah jumpa sebelum ini.
Boleh baca di sini dan di sini.

Nazr Syaff bersama Dato Lat

Tidak lama kemudian, aku terlihat seseorang yang aku cukup kenal, pergi menyapa Dato Lat. Beliau adalah Prof Muliyadi! Seseorang yang aku tunggu-tunggu untuk berjumpa hari ni. Aku sudah bersedia dengan dua buku Buasir Otak: The Komik yang aku ingin hadiahkan kepada Prof. Sebab janjiku kepada beliau satu ketika dahulu, jika aku punyai komik sendiri nanti, aku mahu beri kepada beliau. Walaupun Buasir Otak: The Komik ini adalah komik kolaborasi, bukan komik solo aku, namun apa salahnya beri. Jika ada komik solo satu hari nanti, aku akan hadiahkan lagi kepada Prof. Semoga Amna boleh segera memiliki komik solo. Amin. Aku pergi menyapa Prof. Seperti biasa, Prof akan menyambut dengan baik. Kami berbual ringkas dan aku beri Buasir Otak: The Komik (Reloaded) dan Buasir Otak: The Komik (Revolution). Bagi anda yang belum memiliki komik ini, bolehlah dapatkan segera dengan PM page facebook Buasir Otak:The Komik. (Ambil kesempatan buat promosi)

Majlis bermula. Tiba-tiba sahaja tanpa aku sedari, ruangan majlis dipenuhi orang ramai. Sejak bila pula seramai ini? Tadi masih kosong. Dato Lat memberi sedikit ucapan dan merasmikan pelancaran buku. Kesemua kartunis yang terlibat dalam penghasilan buku Jenama X mengambil tempat di hadapan. Kartunis-kartunis tersebut terdiri daripada Gayour, Nik, Ubi, Tembakau, Sireh, Lengkuas, Sukun dan Bijan. Sayang sekali, kartunis Bawang dan Aie tidak dapat hadir. Teringin sekali hendak berjumpa Tuan Aie. Kartunis yang panggil aku 'kecil-kecil cili api' semasa aku tingkatan satu dahulu. Sudah tentu, aku yakin beliau tak ingat aku. Cuma aku mengingati beliau dan kata-kata itu. Lagi sekali aku jumpa beliau adalah pada tahun 2011. Boleh baca kisah tersebut di sini.





Kartunis-kartunis Jenama X masing-masing memperkenalkan diri. Selesai mereka semua kenalkan diri, Tuan Sireh hulur microphone kepada Prof Muliyadi. Prof merupakan penulis prakata bagi buku Jenama X. Prof memberi sedikit ucapan. Sepanjang prof berucap, aku tak boleh berhenti senyum. Dalam ramai-ramai orang yang aku minati berada dalam majlis ini, Prof adalah idola aku. Dulu aku merupakan pelajar Prof. Kerana Prof, aku berjuang dalam dunia komik sekarang. Dengan angan-angan untuk menjadi seperti beliau, satu hari nanti.

Tibalah saat yang ditunggu oleh pengunjung-pengunjung majlis pada hari ini. Sesi mendapatkan autograf para kartunis! Aku dan Nabilah segera meluru ke dalam MPH dan masing-masing mengambil senaskah buku Jenama X. Kemudian kami bersama pengunjung lain, beratur untuk sesi ini. Semasa beratur, kami dapat tahu dari orang di hadapan kami bahawa Kartunis Lambok berada di sini. Kartunis Lambok!!! Beliau tidak terlibat dalam Jenama X, jadi aku tak jangka untuk bertemu beliau di sini. Aku amat meminati karya-karya Tuan Lambok. Aku tak boleh lepaskan peluang bertemu beliau. Memandangkan aku tak pernah berjumpa Tuan Lambok, jadi aku tak kenal wajahnya. Setelah diberitahu yang manakah beliau, aku menuju ke sana segera, meninggalkan barisan.

Tuan Lambok menyambut mesra sapaan aku dan Nazr. Nabilah tidak turut serta kerana menjaga tempat kami dalam barisan untuk autograf. Mula-mula, aku agak ragu-ragu. Betulkah ini Tuan Lambok? Kenapa muda? Entah kenapa selama ini aku bayangkan dia seorang yang tua. Opss.. Maaf Tuan Lambok. Setelah menerima autograf dari Tuan Lambok, barulah hati aku melonjak kegembiraan. Aku sudah yakin, ya, beliau adalah Tuan Lambok! Berbual pendek dengan Tuan Lambok, terbuka topik bahawa aku adalah seorang pelukis komik yang masih baru. Beliau tanya, ada buku tak? Dengan sedih aku cuma boleh jawab tiada. Beliau tanya lagi, di mana boleh lihat karya aku? Aku terdiam seketika. Patut tak aku tunjukkan komik Pendar Ratna? Ada terdetik sedikit kurang keyakinan terhadap karya itu, namun aku cepat-cepat hapuskan perasaan tu. Aku harus yakin. Prof Muliyadi dan Tuan Sireh pernah melihat Pendar Ratna, dan respon mereka positif terhadap komik itu. Maka, aku hulurkan business card aku, berserta link sucomi.com untuk memudahkan Tuan Lambok mencari komik ku. Sebelum aku mengundur diri, Tuan Lambok janji bahawa beliau akan lihat komik itu nanti. Aku harap beliau tak lupa.

Bersama Tuan Lambok.

Dari Tuan Lambok.

Aku kembali ke dalam barisan untuk mendapatkan autograf. Kesemua kartunis sangat peramah bergurau mesra sambil memberikan kami autograf. Setibanya aku di depan kartunis Sireh, beliau menegurku: "Kamu yang anak murid Prof tu kan?" Wah!!! Tuan Sireh ingat aku! Terharunya!!! Sebenarnya, bulan lepas, aku bertemu dengan Tuan Sireh di sebuah bengkel komik untuk pelajar-pelajarnya. Aku bukan pelajar beliau tetapi menyelinap masuk menyertai bengkel tersebut. Beliau menyedari kehadiran wajah asing lalu bertanya aku dari mana. Ketika itulah aku kenalkan diri siapa aku, tunjuk komik Pendar Ratna. Mujur beliau menyambut dengan mesra. Ketika itulah beliau beritahu mengenai pelancaran buku Jenama X, dan aku pula beritahu aku bekas pelajar Prof Muliyadi. Hari ini, apabila Tuan Sireh menegur masih mengingatiku, betapa aku gembira yang tak dapat digambarkan bagaimana kegembiraan aku itu.




Setibanya di hadapan Tuan Gayour, aku memperkenalkan diri. "Tuan, saya Amna. Kita berjumpa sekali dalam kelas Prof Muliyadi dahulu". "Maaflah, saya tak ingat" Balas Tuan Gayour. Aku tak kecewa. Aku sudah jangkakan ini. Aku pernah bertemu beliau dahulu, cerita mengenai itu boleh baca di sini. Tuan Gayour diam seketika kemudian membalas: "Awak.. masa tu ada tunjuk kartun kan?" Aku tersenyum. "Ya..." Oh tolong. Janganlah beliau ingat kartun aku yang buruk dulu tu.

Autograf dari kartunis-kartunis Jenama X.

Autograf dari kartunis-kartunis Jenama X.

Selesai sesi autograf dengan kartunis-kartunis Jenama X, kami mula mencari kartunis lain yang turut berada di majlis itu. Sudah tentu aku dapat autograf Dato Lat juga. Semasa meminta autograf Dato Lat, Prof Muliyadi yang kebetulan berada di sebelah Dato Lat, bersembang dengan ku. Beliau tanya perkembanganku dan sebagainya. Tak sangka pula aku gunakan peluang ini mengadu kepada Prof. "Prof, susah lah.." Ah. Selepas itu aku menyesal. Amna, kau tak sepatutnya tunjuk gagal depan Prof lagi. Kau harus habis mencuba dahulu! Prof, saya janji akan tunjukkan kejayaan pula kepada Prof selepas ini.

Dari Dato Lat.

Aku juga berpeluang berkenalan dengan seorang peminat yang juga merupakan seorang collector. Beliau kenalkan diri sebagai Uci, dan tunjukkan koleksi beliau yang menakjubkan. Beliau juga meminta autograf dari kartunis di atas sehelai T-shirt jenama X. Menarik sekali! Bersembang dengan beliau membuatkan aku pertama kali didedahkan dengan dunia collector. Selama ini aku hanya fokus kepada dunia kartunis sahaja.

 Gambar yang aku terima dari seorang collector yang dikenali sebagai Uci.


Kami mencari Tuan Imuda. Tadi kelihatan kelibat beliau di sini. Belum sempat kami bertemu Tuan Imuda, aku terlihat seseorang yang aku cukup kenal. Tuan Manzar! Aku tidak berfikir panjang. Aku terus menyapa beliau. Tuan Manzar tidak kenal aku. Kami tidak pernah berjumpa sebelum ini. Hanya aku yang rajin mengikuti perkembangan beliau di laman sosial tanpa memperkenalkan diri ku. Maka, memanglah Tuan Manzar tidak kenal ku. Sering melihat Tuan Manzar di laman sosial, bagai mimpi, beliau kini di depan mata. Tuan Manzar adalah satu-satunya kartunis yang aku minati bukan kerana skill lukisan semata-mata, tetapi kerana wajahnya yang kacak. Opss.. Syukur, Tuan Manzar menyambut mesra sapaan kami. Kami berbual panjang. Bukan sahaja dapat autograf dan bergambar dengan beliau, malah dapat ilmu yang dikongsikan oleh beliau.

Nabilah (N.A.N) bersama Tuan Imuda.

Bersama Tuan Manzar.

Nazr Syaff bersama Tuan Manzar.

Dari Tuan Manzar.

Selesai majlis, Aku, Nabilah dan Nazr solat Asar dan makan di food court. Kami gunakan masa itu untuk berbincang mengenai semuanya. Mengenai majlis tadi, dan mengenai kami selaku kartunis-kartunis muda, mentah, bagaimana mahu teruskan dan sebagainya. Aku mendapat satu semangat baru. Aku mahu membawa Aretis United ke tahap yang lebih tinggi. Semoga Aretis United juga boleh dikira barisan kartunis gah satu hari nanti. Amin.

Aku berpisah dengan Nabilah dan Nazr. Aku menunggu bas seorang diri. Tiba-tiba aku ternampak Tuan Manzar di tepi jalan. Dengan beg galas besar berisi segala peralatan melukis, dan jinjit file hitam besar, beliau kelihatan segak sekali. Aku ragu-ragu. Patut atau tidak aku menyapa nya lagi? Ah, aku terus meluru menyapa beliau. Kami berbual pendek sebelum beliau akhirnya menaiki teksi. Aku juga berlalu pulang. Maka, tamatlah kisah Amna Shark di Pelancaran Buku Jenama X. Kesimpulannya, aku amat bahagia hari ni. Dapat berjumpa idola ku, dan kartunis-kartunis yang aku minati. Aku senyum sendiri di dalam bas.

Dalam bas, tatkala aku sangka kisah hari ini sudah berakhir, tiba-tiba aku dapat satu berita. Komik aku yang aku hantar untuk pertandingan komik seram matkomik, mendapat tempat top-10. Keajaiban apakah ini? Sebaik sahaja aku mengadu susah kepada Prof hari ni, nasib baik menjelma?

Sekian sahaja penulisan ku. Aku harus kembali menyiapkan komik sebelum bos aku kejar aku. Bagi anda semua yang belum memiliki Jenama X, bolehlah pergi dapatkannya sekarang.

*Terima kasih Nazr Syaff untuk gambar-gambar.