Monday, July 30, 2018

Di dalam impian mu


Satu ketika dahulu, tatkala kita berdua masih muda dan mentah, kita pernah bersembang mengenai impian. Aku suarakan keinginan ku, betapa aku teringin panjat bukit, naik gunung, melihat keindahan alam. Namun apa daya, kondisi kesihatan aku, tidak mengizinkan aktiviti lasak seperti itu. Kau pujuk aku. Kau kata, tak apa, nanti carilah suami yang boleh menemani aktiviti tersebut supaya ada seseorang menjaga ku. Terdetik juga dihati ku, andai kau sahaja tawarkan diri menjaga aku dan kita sama-sama pergi naik gunung.

Kau juga, ceritakan impian kau. Kau ingin mengembara melihat dunia. Kau ingin travel. Kau ingin bersama backpack pergi ke pelbagai negara.

Tahun demi tahun berlalu. Masa telah pudarkan persahabatan kita. Kita yang amat akrab dahulu, entah bagaimana tidak lagi seperti dulu. Kita masih bertegur sapa. Namun tidak lagi bersembang kerap seperti dahulu. Tidak lagi bercerita mengenai impian masing-masing.

Aku, Alhamdulillah.. Tuhan izinkan aku melawat ke beberapa negara semenjak usia pertengahan 20an sehingga lewat 20an ini. Sedar tak sedar, travel sudah menjadi kesukaan aku. Aku lihat, kau like segala posting ku di media sosial mengenai travel ku.

Kau, ku ikuti media sosial kau. Kini kau kerap kali panjat bukit dan gunung, meredah hutan. Aku like gambar-gambar tersebut.

Sekali-sekala, aku termenung. Agaknya, sedar kah kau? Aku kini hidup dalam impian kau. Manakala kau pula hidup dalam impian aku.

Tuhan berikan aku, sesuatu yang kau ingin. Dan Tuhan berikan kau, sesuatu yang aku ingin.

Mari kita bersyukur dengan apa yang kita miliki. Sesuatu yang kita miliki itu, kemungkinan sesuatu yang orang lain impikan. Seperti aku yang hidup dalam impian kau, dan kau yang hidup dalam impian aku.


1 comment: